Tersandung Komitmen dan Prioritas

Belakangan ini,gue sedang mengalami sebuah masalah.
Masalah apa?
Apalagi kalau bukan komitmen dan prioritas.
Bisa gue bilang,gue bukan orang yang bisa jaga komitmen.
Ditambah gue mengikuti banyak kegiatan,makin susahlah gue untuk
ngejaga komitmen.
Tapi coba bayangin deh.Semua hal itu butuh komitmen.
Bahkan tidur pun juga.Lo pasti harus berkomitmen dulu untuk
hidup sehat supaya lo bisa tidur tanpa ada unsur paksaan atau apa.
Semua butuh komitmen.Ulangin,semua!
Nah,dengan mengendurnya komitmen,prioritas pun jadi berantakan.
Karena dua hal ini saling bersinergi.Tanpa komitmen,kita gak bisa
ngatur prioritas,vice versa.
Capek kan ngurusin hal kayak gini? Yatapi emang kenyataannya gitu.
Contoh aja ya.Komitmen gue sebagai pelajar sekarang sepertinya
mulai mengendur.Sehingga,gue gak bisa ngatur prioritas gue
dengan baik dan benar.Karena gue gak bisa ngejaga komitmen ini juga,
gue selalu ngerasa gue capeeeeeek banget ngerjain tugas atau apa.
Jadi gampang nyerah.Lemah banget ya?
Dibalik capeknya gue dengan deraan tugas,gue terus berusaha buat
tetep semangat.Gue mau masuk IPS.Yaa walaupun tadi dicuci otak sama
Pak Teguh dengan pernyataan 'kalo gak dapet ranking mah,IPA aja.
Walaupun entar belajarnya terengah-engah,biasanya yang kayak gitu malah
makin sukses'.Tapi kalimat itu tidak berlaku buat gue.Udah mantep banget ini
IPS! Dan untungnya,kalo gue lagi capek,gue punya banyak temen yang
bisa gue ajak haha-hehe bareng.Apalagi bareng Xevenovica :')
Lupa semua deh capeknya belajar kalo udah main sama Xevenovica.

Comments

  1. Hihihi.. lucu baca postingannya. Inget SMA, yap..komitmen. Komitmen jalan, semua jalan lancar. I miss my high school time, but I do face my bright future too..

    ReplyDelete

Post a Comment