Referensi Buku-Negeri 5 Menara

Tibalah saatnya Pekan UTS Smansa!
It's like a great fiesta mate.Semua orang berkutat dengan buku
pelajarannya.Saling diskusi,kerjain soal,debat untuk
nentuin mana yang bener jawabannya.Rame banget.
Bahkan di twitter kelas pun,adminnya banyak yang ngetweet tentang
pelajaran -_- dan ini sempet bikin gue kesel karena gue keseringan
nunda-nunda belajar.
Namun kemarin,di saat semua orang berkutat dengan buku pelajaran,
gue malah gak bisa lepas dari novel ini





Yep,Negeri 5 Menara.Telat banget sumpah gue bacanya -__-
Novel yang ditulis oleh A.Fuadi ini menceritakan kehidupan Alif selepas MTs di Maninjau,
Sumatera Barat sana.Lulus MTs,dia melanjutkan pendidikan di sebuah Pondok Pesantren Modern di Ponorogo,Jawa Timur.Awalnya Alif juga sempet debat dulu sama Amaknya kalo dia gak mau sekolah
di sana,dia pengennya jadi Habibie sedangkan Amaknya (ibunya) pengen
Alif jadi Buya Hamka.Perkara Alif ini kalo menurut gue pasti lagi
banyak dialami anak-anak SMA yang mau penjurusan.Padahal
gak mau jurusan ini,tapi tetep disuruh ortu buat masuk ke jurusan itu.
Novel ini juga nyeritain persahabatan antara Alif,Raja,Baso,Atang,Said,
Dulmajid.Walaupun mereka berasal dari daerah yang berbeda di Indonesia,persahabatan
mereka solid banget.Keren!
Oh iya,cerita di novel sama filmnya beda lho.Gue sempet
kecewa juga beberapa cerita di novel ada yang gak muncul di film.Tapi kan
memindahkan cerita novel ke dalam bentuk film tidak mudah,kawan.
Secara keseluruhan,kalo kata orang Inggris,splendid novel!
Terus ya,gue baca novel ini kalo diitung-itung cuma butuh waktu
kurang lebih 9 jam saja! Dan gue gak pernah merasa ngantuk waktu
baca novel ini.Padahal,biasanya gue kalo baca novel tipis baca 5 halaman
aja udah tepar banget,tapi baca Negeri 5 Menara yang beratus-ratus halaman
gue sama sekali gak ngantuk.Bener-bener novel yang dibutuhin buat recharge energi!
Dan novel ini jugalah yang bikin gue sirik setengah mati sama penulisnya,
Bang A.Fuadi.Bayangin,berawal di Pondok Pesantren tapi akhirnya bisa
dapet beasiswa dan sekolah di luar negeri.Pasti Bang Fuadi waktu dia
di pesantren gak pernah nyangka kalo hidupnya bakal seasik ini.
Allah itu baik banget :D
Oke,gue ciao dulu ya belajar Biologi.Buonanotte! Man Jadda Wajada

Comments