Obrolan Bersama Mas Becak Malioboro

Pas Study Tour,gue sempet melipir ke Malioboro.
Waktu itu,gue sempet naik becak sama Kinfil dan Ema buat balik ke parkiran busnya
soalnya kita udah bilang ke mas-mas tukang becaknya kalo kita bakal bayar bolak-balik padahal waktu kita udah mepet banget.
Di perjalanan,mas-mas tukang becaknya ngajakin kita bertiga ngobrol.
Ternyata eh ternyata...mas tukang becaknya ini dulunya kerja jadi buruh pabrik gitu.
Karena ngerasa penghasilannya gak bisa menuhin kebutuhan keluarganya,dia pun beralih profesi jadi tukang becak.
Kata masnya lagi,jadi tukang becak tuh kalo misalkan punya pelanggan turis (mancanegara) trus kita ngasih servisnya bagus ke mereka,bayarannya tinggi lho!
Kerennya lagi,mereka dibayar pake dollar.Soalnya kan kalo pake rupiah kata masnya
'ntar rugi' Bayangin aja sekali gowes (misalkan) dapet $5 dikaliin nilai rupiah sekarang.Tinggi kan?
Trus kalo kita mas-nya udah punya langganan (apalagi turis) dan masnya selalu ngasih servis yang kece,imbalannya bisa lebih dari itu lho! Mas-nya cerita ke gue,temennya ada yang anaknya dibayarin kuliah sampe lulus sama turis Kanada langganan si temennya mas becak gue.Beuuuuuuh....
Mas Becaknya bilang 'Walaupun mereka pernah ngejajah kita,tapi sikap tolong menolong mereka masih tetep ada'
Di perjalanan kita juga ngomongin isu-isu yang lagi hangat di Indonesia kayak kasus korupsi contohnya.Hebat banget gak sih tukang becaknya?
Sayangnya gue lupa gak nanya namanya siapa -_-
Anyway,matursuwun ya mas.You've opened my mind :D

Ema-Gue-Kintan

Comments