Smansa Depok Journey at Kompek 15 (part 2)

20 Februari – Hari Kedua
Hari ini masih ada babak penyisihan. Jadi, soalnya itu……Menjodohkan dan Teka-teki Ekonomi :D

Ngumpul lagi di sekolah pagi-pagi. Trus kan sempet ujan gitu, kita nungguin Pak Daus dulu yang masih otw Smansa. Ya jadinya kita telat deh datengnya :’) Pas nyampe FE, babak Menjodohkan dan TTE udah mulai. Kak Filbert sama Kak Ai masih setia nungguin di selasar. Akhirnya kita lari-larian ke Student Center. Dan lagi-lagi, Smansa menarik perhatian :’) Cuma punya waktu 60 menit buat ngerjain soal itu. Setelah 60 menit, kita disuruh keluar Student Center trus ada free time gitu sambil nunggu pengumuman siapa yang lolos ke Perempat Final.  Perempat Final itu isinya 18 tim terbaik. Beberapa saat kemudian, udah ada pengumumannya. Ditampilin di slide gitu deh siapa aja tim yang lolos ke Perempat Final. Setelah sekian lama, tim Smansa Depok A (Kak Dita, Kak Dara, Lia) muncul di layar. Trus yang tim B (Kak Ai, Kak Sukma, Gue) udah panik lah. Kirain enggak lolos. Eh….beberapa lama kemudian akhirnya ada juga nama kita. Alhamdulillah :’)
Perempat Final ngapain sih? Jadi ada 2 babak. Pertama, Rush Minute. Rush Minute adalah babak dimana nanti panitia bakal nampilin soal dalam bentuk PPT di screen. Waktu penampilan soal awalnya masih 3 menit lah, tapi lama kelamaan, soal bakal lebih cepat bergulir. Ya jadi harus siapin tangan dan otak yang cepat.
Kelar Rush Minute, ada babak Outbound. Abis makan siang, kita ngeliat tim materi udah mulai nyiapin tali rafia dan di tali itu, digantungin kerupuk-kerupuk kayak lomba 17an. Ini mau Outbound apa 17an -__- Sambil nunggu yang lagi nyiapin Outbound, Kak Dara sama Kak Sukma mulai bikin heboh dengan nyanyiin lagu Gamal dan Audrey yang baru. Pokoknya yang liriknya ”Jangan parkir di hatiku” trus gatau lagi deh apaan ahahaha. Kak Dhika yang lagi nyiapin Outbound aja sampe bingung pas ngeliat. Takjub mungkin (?). Setelah dibriefing sama tim Materi dan dibagi kloternya (ada 6 kloter, 1 kloter isinya 3 tim), mulai deh per kloter ngumpul. Smansa A di kloter 6. Smansa B di kloter 2. Tiap kloter punya LO masing-masing. Tim gue sekloter sama SMA 1 Kota Gajah dan SMA Taruna Nusantara.  Pos yang pertama kita tempatin cukup menguntungkan Smansa. Lumayan lah tinggi juga skor kita. Udah kebelakang-belakang udah mulai goyah skornya. Apalagi di Manajemen. Gak ada satupun yang jawab -__ - Kita akhirnya sampai di titik pasrah. Pokoknya kita udah memberi best effort buat sampe di titik ini. Muka anak Smansa pas ketemu di auditorium udah lemes banget. Setelah ada talkshow lalala yeyeye itu, akhirnya pengumuman siapa tim yang bakal melaju ke semifinal dimulai. Euforia meningkat… Smansa duduk di kursi paling belakang bagian tengah auditorium. Di belakang kita banyak alumni Smansa kayak Kak Gendhis, Kak Farah, Kak Tari, Kak Farhan. Kayak pengumuman perempat final, Smansa A dulu yang namanya muncul. Gue, Kak Ai, Kak Sukma udah lemes aja. Udah pasrah banget deh. Eh….tiba-tiba ada nama Smansa B di layar !!!! Spontan, langsung pada jerit-jerit lah sekumpulan anak Smansa itu. Gak nyangka banget….
Nah setelah diumumin siapa aja 9 tim yang maju ke semifinal, gue kasih tau ya. Semifinal itu sistemnya pool gitu. Jadi kan ada 9 tim nih, nanti bakal ada 3 pool. 1 pool berarti isinya 3 tim. Nanti 1 tim terbaik dari tiap pool bakal diadu di babak Final. Perwakilan dari tiap tim disuruh maju buat ngambil undian buat nentuin dimana tim mereka berada nantinya. Ngambilnya bertiga-tiga, jadi rank 1-3 dulu, 4-6, 7-9. Smansa A di rank 6 jadi ngambil duluan. Kak Dita dapet nomer 3, artinya dia di pool 3. Trus Kak Sukma  maju dan…………..kita ada di pool 3 juga. Oh tidaaaaaak!! Seketika anak Smansa langsung ngedrop. Ini galau banget. Padahal kita nargetin 2 tim di Final, bukan di Semi Final. Undian gak boleh dituker lagi. Ya…Cuma bisa terima nasib aja besok gimana.  Apapun yang terjadi, itu pasti yang terbaik buat Smansa.

21 Februari – Semifinal dan Final
Wah..udah nyentuh hari terakhir Kompek. Seneng udah sampe titik 9 besar. Good start buat tahun depan dan peningkatan setelah tahun sebelumnya Smansa gak pernah lolos ke Kompek. Hari ini Semifinal. Masih deg-degan dan galau banget. Bayangin, ketemu temen sendiri. Lo pasti bingung dong, mau ngebunuh atau ngedukung. Tapi  kita udah menyiapkan strategi cukup jenius di babak ini. Terimakasih buat Pak Teguh dan Bu Rusika. We owe ya :’)
Dengan berkaos Kompek, kita mulai Semifinal ini. Udah pasrah, apapun yang terjadi itu pasti yang terbaik buat Smansa. Mulai jawab-jawab soal, mulai minus-minusan, mulai capek sama keadaan. Oh ya, Smansa Depok itu sepool sama Taruna Nusantara. Akhirnya, Smansa Depok gak ada yang lolos ke final. Agak sedih dan kecewa karena ada beberapa soal yang menyebalkan, tapi ambil hikmahnya aja. Gue gak usah berjibaku dengan studi kasus. Smansa ngambil keputusan bakal nonton Final di Perpusat UI tepatnya di Aula Terapung.
Dan akhirnya anak Smansa ngumpul sama Kak Filbert di selasar. Gila-gilaan, ngobrol lamaaaa banget.  Trus main tebak-tebakan “Dia jurusan apa?” dan berkali-kali kita salah tebak. Tapi itu asik banget! Main Tap-Tap ampe pegel. Waaaah menyenangkan. Gak tau deh kalo Smansa ada yang lolos ke final. Kasian banget gitu…..
Jam 13.00 pun tiba, kita berangkat ke Perpusat UI pake Bis Kuning. Oh ya, tim yang lolos ke final di bidang EQ adalah : SMAK 3 BPK Penabur, SMA Labschool Kebayoran, SMA Taruna Nusantara.
Trus beberapa saat kemudian, dimulailah presentasi Studi Kasus. Dilanjut final EDC (Economic Debate Challenge) dan yang ditunggu-tunggu……Final Economic Quiz! Gak ada tim yang sempurna, tiap tim kadang punya saat dimana mereka jago banget dan kadang anjlok banget. Apapun masih bisa terjadi di Final. Dan babak yang mengubah segalanya menurut gue adalah….High Risk High Return! Semacam babak taruhan gitu. Setelah babak itu, final EQ resmi selesai. Trus pemenangnya? Wah belum tau…karena nanti nilainya bakal diakumulasi sama nilai studi kasus.
Pas final EQ selesai, Kak Dhika tiba-tiba nyamperin anak Smansa trus ngajak ngobrol banyaaak banget. Trus nitip pesen “Kalian liat piala besar itu? 5 tahun yang lalu, piala itu ada di ruang piala. Tahun depan, adalah kesempatan kalian untuk ngebalikkin piala itu ke tempatnya” Yaa pokoknya semacam itu. Selesai semifinal tadi, gue juga udah ngejar banget Kompek 16. Bismillah, tahun depan, piala itu bakal balik ke ruang piala Smansa :’)
Selesai Maghrib, ada pemutaran video Kompek sebelum lanjut ke pengumuman-pengumuman. Pas disetel video itu, langsung ngerasa sedih. Kompek udah selesai, udah gak bakal belajar sampe malem lagi, baca-baca buku Ekonomi, browsing tokoh-tokoh, gak ada Kak Filbert yang ngeLOin kita,gak liat Kak Dara sama Kak Sukma kalo lagi kumat gilanya, gak ketemu soal yang naudzubillah susahnya. Aaaaaaa kok jadi mengharu biru gini :’(
Trus selesai pengumuman-pengumuman (gue males nulis pemenangnya, cek aja web Kompek :D), seperti biasalah…foto-foto dulu sikiiii. Tiba-tiba Kak Ninda (alumni Smansa 33, medalis perak Ekonomi, FEUI Akuntansi 2012. Kurang kalap apa coba?) ngajakin foto sama Tim Materi Kompek. Diiih eksklusif banget emang Smansa. Terharu jadinya *spiik* trus foto sama alumni Smansa, sama Kak Filbert. Aaaaaaa sedih bangeeeet Kompek selesai…






Tim Smansa, Alumni Smansa( Kak Zahra, Kak Farah, Kak Ninda,
Kak Farhan, Kak Dhika) Kak Filbert

Gue dan Kak Filbert

Smansa dan Kak Filbert

Smansa, Kak Filbert, Tim Materi Kompek

Karena kita gak dijemput sama mobil sekolah, Kak Filbert berbaik hati buat nganter kita sampe KFC Margonda. Pas turun dari mobil Kak Filbert, kok sedih ya…gak ketemu Kak Filbert lagi. Padahal dulu ngiranya Kak Filbert cuek banget, trus pas terakhir-terakhir dia jadi ekspresif dan menyenangkan. Aaaaaaaaa…..
Gue, Kak Sukma, Kak Dita, Lia memutuskan makan dulu di KFC. Trus kita ngobrol banyak banget tentang Kompek. Betapa kangennya kita sama Kompek padahal baru beberapa menit keluar dari Aula Terapung, ngebayangin Kak Filbert tanpa kita yang petakilan, gimana kalo Kak Sukma, Kak Dita, Kak Ai, Kak Dara masuk FE trus jadi panitia Kompek. Aaaaa sedih banget :’(
4 hari ini emang dahsyat banget, bisa ngeliat anak OSN berseliweran di satu area, orang yang udah pernah ngerasain dikalungin medali...Makasih buat Kompek 15 yang udah sangat jawara dalam menyelenggarakan event skala nasional ini. Tunggu Smansa Depok di Kompek 16 ya :D

Comments