This Year Obake

*late post*

Untuk kedua kalinya, gue nyoba Obake yang diadain NBK. Tahun ini Obakenya berbarengan sama acara lomba Saman, Tari Tradisional dan Concerto yang diadain SMAN 1 Depok dalam rangkaian AKSI 36 Alteration. Kebayang gak ramenya Smansa kayak apa? Kalo udah jam 12 ke atas, semua manusia tumpah ruah ke Smansa. Apalagi yang ngantri Obake. Udah kayak ngantri sembako. Panjang banget. So here's my story goes..

Sabtu, 16-02-13
Karena kerjaan gue udah tuntas semalem (baca : mendekor Smansa buat tanggal 16), gue dateng agak siangan. Dekoran udah kelar, tinggal jagain aja dekorasinya jangan ada yang jatoh atau apa. Nah......tiba-tiba pas gue lagi nonton lomba Tari Tradisional, Salsa dateng trus ngajakin Obake. Dan akhirnya gue mengiyakan tawaran Salsa. Tahun lalu, gue sama Salsa adalah visitor sebelum tutup. Dan sekarang....kita adalah visitor pertama! Tiket udah dibeli, mental udah disiapin, sepatu udah dibuka. Kenapa sepatu harus dibuka? Mungkin evaluasi tahun lalu kali ya, hantu Obake biasanya bakal jadi korban penyiksaan pengunjung. Contohnya, diinjek-injek. Pokoknya jadi hantu Obake itu identik dengan penyiksaan dan wajib punya kesabaran tingkat dewa :')
Dengan bismillah, gue sama Salsa dorong-dorongan masuk ke Obake. Bedanya tahun ini sama tahun lalu, gak ada dupa atau harum-haruman aneh. Oh iya, Obake tahun ini ada prolognya loh. Jadi ceritanya tuh tentang anak laki-laki yang kebakar atau entahlah apa di Kerusuhan Jakarta 1998. Ya...intinya serem.
Kalo kata kak Nitya, Obake itu emang bukan buat dinikmatin propertinya. Jadi, ya kalo gelap juga gakpapa. Dan...emang di dalem gelap banget. Susah banget buat ngeliat. Mau jalan, takut ada yang narik kaki gue. Mau matanya tetep ngeliat ke depan, takut tiba-tiba ada hantu nyamperin. Hadeuuuuh. Gue sama Salsa udah jalan muter-muter sambil teriak...
"Ya Allah....Ya Allah...."
"Astagfirullah.."
"Woy jayus lo jayus *sambil nunjuk-nunjuk hantu*"
"Eh..udah peace ya kita..Jangan serang gue"
dan berbagai teriakan lainnya.
Udah desperate banget tuh gue sama Salsa. Akhirnya kita memutuskan untuk menyerah :') Dasar enggak gigih. Sebenernya masih pengen banget lanjutin. Tapi gara-gara :

-Ruangannya kegedean (tahun ini Obake make
 2 kelas. X1-X2. Dan kayaknya satu Smansa udah tau kalo jejeran kelas itu emang horror banget)
-Capek banget muterinnya kagak nemu-nemu pintu keluar
-Guenya udah takut gelap. Kayaknya gue lebih takut gelap daripada hantunya
-Salsa udah takut bakal ada..you know lah..yang beneran muncul.

Akhirnya kita minggir dulu. Trus teriak-teriak nyerah. Akhirnya Vidya datang dan menunjukkan ke jalan yang lurus. Alhamdulillah :')
Eh kirain ditunjukkin sampe pintu keluar. Ternyata setengah jalan doang -_- Antara senang dan sedih sih. Senang soalnya jadi ya berarti gue masih ada kesempatan mengeksplor Obakenya dan gak sia-sialah 15 ribunya. Sedih soalnya, gue udah deg-degan setengah mati. Ditunjukkin jalan cuma setengah itu..mirip jemuran. Digantungin. Semua orang tau, digantungin itu gak enak.
Ada berbagai macam hantu yang ada di dalem Obake. Dan ada 2 ruangan yang isinya full hantu. Astagfirullah...seneng banget bikin paranoid nih yang bikin Obake. Yang satu jalan buntu, nah yang satunya.......emang harus banget dilewatin buat menuju pintu keluar.
Dan bedanya lagi tahun ini dan tahun  lalu, sekarang tuh ada pintu tersembunyinya gitu. Jadi ya kalo gak jeli ngeliat sekitar, gak bakal nemu deh tuh pintu kayak gue sama Salsa sebelum minta pertolongan Vidya.
Dan setelah kita putus asa buat kedua kalinya, ternyata.....Pak Kepala Sekolah kita tercinta, Pak Achmadi masuk Obake!! Waaaa kayak menemukan oase di tengah gurun. Pak Achmadi nyasar di ruangan yang full hantu di sayap kanan. Yang isinya hantu yang nanyain 'Kamu siapa....' sumpah pas denger anak itu ngomong, gue udah teriak-teriak aja 'Aaaaaa jayus lo jayusss' Pak Achmadi masuk sendiri loh. Hebat kan? Eh gak sendiri ding, ditemenin Mariska. Tapi Mariska pas gue tanya jalan juga gaktau jalannya. Padahal dia yang bikin Obake itu -__-
Setelah ketemu Pak Achmadi, gue sama Salsa akhirnya gak takut-takut amat. Karena apa? Pak Achmadi malah salam-salaman sama hantunya. Hantunya jadi ragu gitu mau nakutin. Waaah hebatt (y)
Sempet nyasar lagi, untungnya hantunya gak ngejar. Dan akhirnya gue, Salsa, Pak Achmadi berhasil melewati Obake dengan cukup selamat. Senaaaaang!
Gue baru sadar, gue lebih takut sama gelap daripada hantu. Hahahaaaaa.

Comments