Klasik. Obrolan Malam Bersama Tukang Ojek

Setelah doa bersama dan dekor-dekor seru, gue akhirnya pulang ke rumah. Sebenernya gue mau ceritain tentang doa bersamanya tapi itu di lain post aja ya :)
Oke, karena udah terlalu malam, akhirnya gue memutuskan untuk pulang dengan ojek.
Ojek yang terpilih malam ini emang udah sering gue tumpangin.
Tapi baru sekarang dia cerita-cerita.
Diawali dengan dialog ini (Tukang Ojek : TO, Gue : G)
TO : "Kamu kelas berapa? 2 atau 3?"
G : "2 pak"
TO : "Oh, kamu dari SMA mana?"
G : "SMA *niiiit* pak"
TO : "Oh, SMA *niiiit*. Yang dulunya RSBI ya? Sekarang udah enggak kan?"
G : "Iya, taun depan udah gak lagi"
TO : "Wah, padahal tadinya mau masukkin (aduh gue lupa, saudara atau anaknya. Tapi kayaknya saudaranya gitu) ke SMA *niiiit*. Tapi karena SMA *niiiit* RSBI jadinya pindah ke SMA *noooot* aja. Cari yang biasa-biasa aja. Padahal (asumsikan saja kita ngomongin saudaranya) anak ini pinter loh. Dulu dia sering ranking. Sering ikut lomba."

DEG!

Masalah klasik Indonesia, anak kurang mampu yang cerdas tapi gak didukung dengan terjangkaunya biaya sekolah favorit.
Sedih juga pas dengerin. Kan bisa aja nanti anak itu jadi adek kelas gue. Siapa tau jadi temen ekskul atau kepanitiaan. Asik banget gak tuh? Trus nanti jangan-jangan dia ikut banyak lomba ini itu dan menang trus dapet piala. Pasti dia bakal sangat eksis di Smansa. Waaah pokoknya pasti keren deh.
Cita-cita gue yang lain saat ini adalah bisa ngasih bantuan ke anak-anak kurang mampu buat nerusin studinya. Gue gak tau kapan itu bisa terwujud tapi insyaallah, biidznillah, gue akan merealisasikannya. Doain ya :)

Comments