Rumah Belajar Nusantara


Sesuai dengan tagline "Karena Liburan Di Rumah Terlalu Mainstream", sebagai anak Smansa yang budiman,
gue pergi ke sekolah di hari Sabtu yang indah ini.
Diawali dengan dekor mendekor untuk AKSI yang sangat seru. Dari ngecat, motong triplek, gotong-gotong triplek, benerin yang masih kurang rapi.
Nah, kelar ngedekor, kan udah nganggur tuh. Trus hati kecil gue mulai berbisik "Coba ngajar RBN aja, Ay" Wah, iya! Kenapa gue gak nyoba ngajar?
Itung-itung nambah pahala, itung-itung ekspansi pergaulan (?), dan mumpung masih punya waktu.
Oh ya, sebelum lanjut gue jelasin dulu ya RBN itu apa. RBN itu singkatan dari Rumah Belajar Nusantara. Jadi, RBN adalah tempat berkumpulnya manusia berhati mulia, nan baik
hati, dan punya waktu luang buat ngajarin anak-anak sekitar Situ Lio. Digagas oleh angkatan 34, dan sekarang diteruskan oleh angkatan saya dan nantinya pasti akan
diterusin lagi ke generasi Smansa selanjutnya. Anak-anak yang diajar tuh mulai dari TK sampai kelas 6 SD.
Ini pertama kalinya gue ngajar. Dan gue gak sendiri, ada Salsa, Dena, Haddar yang sama-sama baru pertama kali ngajar di RBN. Sebenernya niatan gue ngajar udah timbul
sejak lama, tapi karena satu dan lain hal, gak jadi-jadi mulu mau ngajar -__-
Tempat belajar RBN adalah di sebuah musholla di samping Smansa, di pinggir Situ Lio. Pas gue dan pasukan dateng, anak-anaknya udah lumayan rame. Oh ya,
RBN itu mulainya abis Ashar gitu. Selesainya sekitar 17.30.
Setelah agak rame, RBN dimulai. Diawali dengan nyanyi-nyanyi lagu kayak "Teko Teh Kecil" "Kalau Kau Senang Hati"
"Tangan diatas, tangan ke samping" dan kawan-kawannya. Trus ada "Tepuk Salut". Sampe sekarang gue belom bisa tepuk itu. Huh.
Dari awal gue udah ngincer buat ngajar kelas 5-6 SD. Kenapa? Alasan utama gue adalah kelas 5-6 SD itu udah lumayan gampang diatur.
Berhubung gue kadang suka gak sabar, ya jadi dari awal gue udah nge-set target mau ngajar mereka. Tapi kata temen gue yang udah sering ngajar,
nanti bakal ditentuin gitu kita ngajar dimana. Jadi gue berdoa semoga dapet kelas 5-6 SD.
Karena gue belom ngerti gimana cara ngajar di RBN, gue ikutan Nody buat ngajar. Dan untungnya Nody ngajar kelas 5 SD. Siplah cocok banget.
Nama anak yang gue ajar adalah Rasyif. Tipikal anak kelas 5 SD  cowok, rada-rada jail, cepet bosen, yaa kayak anak kelas 5 SD pokoknya.
Gue juga tau nama dia pas dia ngisi formulir RBN gitu, soalnya dia gak mau ngasih tau namanya. Gue malah dibilang "Kepo yaaa?" sambil
nguncupin tangan. Anak SD jaman sekarang -____-
Akhirnya gue, Nody, Salsa ngajarin IPS sesuai permintaan dia. Materinya Proklamasi. Yaaa cincaylah gue. Trus main tebak-tebakan ibukota provinsi,
bahas-bahas soal. Dan karena murid gue hari ini cuma Rasyif seorang, jadi ya ngajarinnya enjoy aja. Rasyif ternyata rajin baca-baca materi, ya walaupun menurut pengakuan
dia cuma sekilas bacanya, tapi tetep aja menurut gue dia rajin. Kalo ditanya ini-itu lumayan cepet jawabnya. Trus tadi tiba-tiba dia pengen ngerjain soal tryout kelas 6,
dan dia bisa! Hebat abis.
Selesai ngajar, gue, Nody, Rasyif main ABC 5 Dasar. Awalnya nama benda, trus ganti nama negara sama ibukota, ganti lagi deh nama orang terkenal.
Abis itu kita bosen, trus cuma ngeliatin anak-anak lari-larian sambil nguncupin tangan ke orang-orang. Trus kalo orang yang dikasih kuncupan itu ngeliat kuncupan tangan lo,
hati-hati aja. Bisa kena sentil atau pukul sama anak-anaknya. Gak tau deh itu mainan dari mana. Ada-ada aja emang.
Gak ngerasa, tiba-tiba udah jam 17.30, saatnya RBN mengakhiri sesinya kali ini. Diakhiri dengan lagu-lagu yang tadi dinyanyiin pas di awal. Nyanyi lagu kayak gitu,
jadi berasa anak TK lagi loh, hahaa. Trus kakak kelas 12 tadi ada yang dateng ke RBN, mau minta doa buat kelancaran UNnya Senin besok. Rame banget pas kelas 12nya
masuk musholla. Sangat lucu melihat mereka mengaamiini doa kakak-kakak itu.
Jadi pengen kenal sama semua anak RBN. Pengen ngajar lagi jadinya :')

Comments

  1. Kak, sekarang masih ngajar di RBN atau gak? Soalnya saya juga mau ikutan ngajar disitu, tapi gaada kontak yang bisa saya hubungi, biar kalau saya dateng itu udah perkenalan dulu sebelumnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Savitry! Sekarang aku udah gak ngajar lagi nih di RBN. Hmm coba cek instagram RBN deh buat kontak yang bisa dihubungi, setau aku mereka nyantumin kontak di situu.

      Delete

Post a Comment