Inside Job



#totallylatepost
Kemarin gue baru ke perpus FE. Sepiknya sih mau pelatihan mandiri. Akhirnya cuma ngobrol-ngobrol gak penting-penting amat, ketawa-tawa trus ujungnya  disuruh nonton Inside Job #eaaaa
Jadi, Inside Job itu documenter yang menceritakan tentang dampak yang dialami beberapa Negara dan institusi keuangan yang kena krisis Amerika Serikat tahun 2008 silam. Tau kan krisis Amerika tahun 2008? Diawali dengan bangkrutnya Lehman Brothers, lanjut ke efek-efek berbahaya lainnya. Kalo kata Kak Dhika, Armageddonnya Ekonomi. Pokoknya lagi carut marutnya Ekonomi Amerika. Dan yang baru banget gue sadar, Lehman Brothers bangkrutnya deket-deket ulangtahun gue. Berarti ulangtahun gue membawa kesialan bagi investment bank terbesar keempat di Amerika ini. Haha~ Oke gak penting.
Alhamdulillahnya, Indonesia gak kena efek Armageddon ini. Gak ngerti lagi deh kalo Indonesia sampe kena. Saham bisa anjlok, banyak yang kena PHK, resesi berkepanjangan, yaaa 11-12 lah sama Amerika. Untungnya sih, Indonesia tetap aman dan tentram jaya.
Mau cerita sedikit tentang  film ini,. Jujur, gue rada ngantuk pas nonton film ini, ada beberapa bagian yang gue gak ngerti, yaaa pokoknya ribetlah nontonnya. Udah gitu narasumbernya banyak banget lagi yang diwawancara. Kalo gak berminat, mending matiin aja filmnya. Jadi di film ini awalnya diceritain tentang Islandia. Sebuah Negara yang nyaris kolaps gara-gara bank di Islandia banyak yang berinvestasi di bank investasi yang lagi kolaps juga. Parah banget emang. Trus disini diceritain juga kenapa bisa sampe krisis. Yang gue tangkep, ada ulah pemeringkat investasi yang gak bener gitu. Pemeringkat ini banyak ngasih CDO (collateralized debt , semacam utang terjamin gitu) ranking AAA (ranking tertinggi buat sebuah investasi). Nah, orang kalo udah ngeliat pinjaman semacam CDO yang nilainya tinggi, pasti bakal lebih agresif dong buat minjem? Inilah yang menyebabkan terjadinya predatory lending. Jadi..selamat datang ke dalam jebakan betmen para pemeringkat investasi J
Ada beberapa kasus yang menyedihkan. Contohnya adalah sekeluarga imigran yang mau beli rumah di Amerika. Kata agen real estate, harganya Cuma $3200. Eh tapi taunya di tagihan, harga rumahnya gak segitu. Malah $5000 sekian. Nah loh? Gimana ceritanya coba bisa bengkak gitu harga rumahnya? Kasian banget kan tuh?
Trus yang gue liat dari narasumbernya, ada yang nyebelin banget.  Salah satu narasumber Inside Job adalah penulis yang bukunya jadi referensi di mata kuliah Ekonomi Moneter di FEUI. Nah narasumber ini juga punya jabatan gitu di salah satu institusi keuangan di Amerika Serikat. Kalo gak salah, gubernur bank sentral AS. Pas lagi masa krisis, dia malah mundur dari jabatan itu. Alasannya? Mau merevisi textbooknya -___________-  Setelah nonton film ini, ketauan juga kalo pejabat-pejabat yang instituisinya ditutup, mereka tetep dapet gaji. Bahkan ada yang lebih tinggi dibanding gaji pas mereka kerja #dor
Film ini menurut gue bagus. Ya walaupun gue nontonnya setengah sadar (?) Jadi ketauan jeleknya ekonomi Amerika Serikat waktu itu kayak gimana. Jangan sampe deh Indonesia kayak gini. Kalo kita krisis, cadangan devisa kita (sependengaran gue pas nonton berita jaman kapan) Cuma bisa menanggung hidup buat 6 bulan. Nah setelah 6 bulan? Mau jadi apaan?  

Comments