Things Just Kind of Happen (Catatan Singkat Perjalanan Paling Spontan)

Jadi kan minggu ini udah mulai gabut gitu, ke sekolah cuma mampir doang. Daripada buang-buang ongkos, mendingan stay di rumah aja. Tiba-tiba di suatu pagi di hari Senin………….ada chat dari Danang di grup whatsapp Xevenovica yang intinya  ngajakin jalan. Gue sama Fahmi langsung bilang ‘Ayo’ akhirnya makin banyak yang bilang Ayo! Tadinya mau jalan hari itu juga tapi karena belom siap jadinya besok. Words spread so fast, rencana jalan ini disebar di twitter xevy, grup bbm, jarkoman. Intinya, Selasa besok kita ngumpul di Stasiun Depok Baru jam 9. Mau kemana kita? Kemanapun angin membawa #youdontsay jadi kita emang belom nentuin tujuan pergi kita.
Selasa, 18 Juni 2013                                                     
Gue sama Fahmi yang pertama sampe di Stasiun. Trus mulai nanya-nanya deh pada dimana. Lama-lama mulai banyak yang dateng. Ema, Tisha, Alya, Farrah, Uci, Icha, Ninis, Danang, Adhita, Gilang.  Banyak banget ide jalan-jalan yang terlontar. Ke Bogor, Taman Mini, Pasar Senen, Pasar Baru. Setelah rapat singkat di depan stasiun, kita memutuskan untuk pergi ke…………………………………………………………………
PLANETARIUM TAMAN ISMAIL MARZUKI! Yep, Planetarium Jakarta. Gue terakhir ke sana kelas 3 SD. Dan gue pengen ke sana lagi. Temen gue juga banyak yang belom pernah ke sana. Daya tarik dari Planetarium ini adalah show tentang Tata Surya yang super keren dengan atraksi rotasi kubah Planetariumnya. Pokoknya keren deh! Berbekal info jadwal show planetarium yang minim, kita melangkah menuju loket buat beli tiket ke Cikini.
Sampe Cikini, kita nanya orang gimana caranya ke TIM. Oh ya, kita bikin challenge loh buat jalan-jalan kali ini. Challenge of the day : Berinteraksi dengan 12 orang baru. Tapi gue lupa akhirnya challenge itu terpenuhi atau enggak -_- akhirnya kita nanya ke tukang ojek gimana-caranya-ke-TIM-(dengan ongkos minim). Dijelasin deh tuh sama tukang ojeknya. Katanya sih jalan aja. Yaudah, karena kita sama-sama gaktau berapa jarak dari stasiun ke TIM, kita lanjut aja jalan. Kata Fahmi sama Danang sih, dari stasiun ke TIM cuma 1 kilo. Hmm…lumayanlah. Tapi kalo jalan sama temen, 1 kilo bakal berasa 100 meter saja #sepik. Jadi kita pun mulai berjalan menelusuri  jalanan daerah Cikini. Trus udah rada jauh kira-kira 500 meter, kita nanya orang lagi berapa-lama-lagi-kita-sampe-TIM? Eh kata bapak-bapaknya, masih 1 kilo lagi.Ya amplop -__- Setelah berjalan cukup lama dan mampir buat beliin Ninis sandal baru karena sendalnya jebol, sampailah kita di TIM!
Setelah jajan-jajan sebentar, cabutlah kita ke Planetarium. Dan pas kita udah di depan Planetarium, kita dicegat sama seorang bapak satpam. Katanya gak boleh masuk soalnya kita gak sama rombongan. Minimal rombongan tuh 100 orang. Alasan gak boleh masuk yang kedua adalah shownya udah mulai. Jadi planetarium ini bukan bioskop yang kalo kita telat dateng masih boleh masuk. Catat itu! Padahal di jadwal yang didapet di Internet, gak harus rombongan juga bisa.  Trus dia bilang jadwal show berikutnya adalah jam 16.30. Kita udah kayak kehilangan harapan gitu buat ngeliat show di Planetarium. Kita berdebat panjang lebar sama satpamnya sambil masang muka melas. Selama yang lain memelas ke satpamnya, gue ambil posisi depan pintu Planetarium. Ngapain? Ngadem . Soalnya emang pas banget pintu Planetarium dibuka, ACnya langsung kerasa. Bayangin, setelah perjalanan panjang diiringi terik matahari trus lo disambut angin AC. Kurang bahagia apa coba :’) *dilempar teleskop*
Yaudah, akhirnya kita jalan ke belakang Planetarium muter-muter TIM . Gue, Ema, Ninis melipir ke suatu toko buku di deket  Teater barunya TIM yang keren itu. Dan akhirnya, end up di XXI TIM hahahahaa. Dan sesampainya di XXI, ternyata udah pada beli tiket buat nonton Man of Steel.  Gue, Ninis, Ema juga udah dibeliin kok. Dan ternyata tiket XXI TIM relatif lebih murah dibanding Layar Platinum di sebuah mall di Depok! Ya amplop….

Kelar nonton, kita nyari makan dulu di food court TIM. 
Selesai dengan urusan perut, kita balik ke Planetarium dan berencana untuk membeli tiket show planetarium (Hmm apa sih nama kerennya dari show planetarium?). Namun harapan itu digagalkan oleh rombongan karyawisata anak TK! Tiketnya udah abis! Ah! Tidak! Dan takdir mempertemukan kita dengan bapak satpam yang tadi kita temuin pas pertama nyampe ke Planetarium. Itu udah tinggal beli tikeeeet. Kenapa rencana ini gagaaaaal. Aaaaaa *hiperbola mode on*Akhirnya kita nyusun rencana lagi mau pergi kemana dan kita memutuskan untuk pergi ke……………………MONAS!
Setelah foto-foto depan TIM, akhirnya kita mulai berangkat ke Monas naik Bajaj. 
Gue sama Tisha Ninis. Farrah sama Uci Icha. Rombongan gue sama Farrah udah jalan duluan. Dan kita gak tau gimana nasib Alya, Ema, Gilang, Yose, Danang, Adhita, Fahmi. Akhirnya kita masuk duluan ke Monas trus muter-muter dulu sambil tetep nanyain dimana mereka berada. Ninis sms Alya kata Alya dia bareng Ema Gilang udah di  Monas. Tapi entahlah di sebelah mana mereka. Capek muter, kita berenam duduk-duduk dulu. Gue sms Adhita plus Danang. Adhita bales dan dia bilang masih macet. Trus gue mikir, perasaan tadi gak macet deh. Gue sms lagi Adhita nanya lagi dimana. Dan mereka bilang……………….mereka nyasar ke Tanah Abang *terjadi keheningan panjang* gue masih gak ngerti kenapa mereka bisa nyasar ke Tanah Abang. Tunggu punya tunggu, akhirnya kekumpul juga semuanya. Gue sama Tisha akhirnya nonton gladiresik suatu performance gitu. Kayaknya semacam teatrikal. Dan lo harus liat panggungnya sodara! 
Itu panggungnya. Mereka perform di bagian miringnya itu.
Such a mindblowing stage! Andaikan panggung AKSI bisa kayak gitu…….Abis itu kita foto-foto dengan latar langit sore.
Itu bukan Mikha Angelo. Itu Danang Priambodo #enoughsaid

Gue gak ngerti kenapa tiba-tiba ada Ondel-ondel -_-


Suka banget foto ini :3
Setelah cukup gelap, kita kembali ke habitat masing-masing. Sebelumnya, kita melipir dulu buat shalat di Istiqlal. Abis itu cabut ke Juanda dan beli tiket pulang. Karena kita pulang sekitar jam 19.00, bisa dibayangkan bukan gimana crowdednya kereta?
Senang bisa jalan-jalan kayak gitu. Spontan. Tidak terencana. Tapi tidak berujung wacana! 

Comments