Post Power Syndrome. My Point of View

Kalo di Smansa, kelas 12 itu saatnya ninggalin semua hal keorganisasian buat fokus ke urusan 'kelas 12' kayak Ujian Nasional, SNMPTN, SBMPTN dan kawan-kawannya.
Nah, meninggalkan keorganisasian atau kegiatan ekskul itu gak semudah membalikkan telapak tangan, men!
Bayangin, ninggalin semua kesibukan yang udah lo lakuin selama kurang lebih 2 tahun di SMA dan tiba-tiba lo harus melepasnya. Emang gampang? No. Sulit.
Itulah definisi Post Power Syndrome menurut gue. Masa dimana lo sudah selesai dengan semua tugas dan meninggalkan hal-hal itu, tapi lo masih geregetan pengen kerja. Seakan kalo lo gak kerja, lo dicap gabut dan gak bertanggung jawab. Padahal itu udah bukan urusan lo lagi.
Gue merasakan hal ini di masa-masa awal kelas 12. Bahkan sampe detik ini. Kalo gue sih biasanya suka geregetan banget pengen ikutan ngurusin lagi masalah ekskul-ekskul, sering muncul di pikiran "Aduh belom ngejarkom A, B, C, D buat pertemuan ekskul besok padahal koordi SC udah bukan gue lagi, kangen ngurusin lomba ini dan itu, masih ngerasa kurang berkontribusi terutama setahun kemarin. Apalagi ya? Pokoknya kangen banyak hal tentang ekskul dan organisasi banget-bangetan.

Postingan ini gue tulis karena sekarang gue lagi kangen SC dan Cirrus. 2 ekskul kesayangan yang susah banget buat gue lepas. Aku kangen SC, ekskul akademis paling penuh huru-hara sedunia. Kangen Cirrus, ekskul jurnalistik yang penuh sesak orang-orang kreatif nan ayan :')

Comments