Hari Potong Memotong Kambing dan Sapi Lucu

Tau dong kalo Idul Adha itu gak lepas dari cerita nabi Ibrahim a.s yang menyembelih anaknya, Ismail a.s karena perintah Allah swt.
Nah dari situlah tradisi qurban berlangsung.
Qurban itu men, artinya dekat. Mungkin disini maksudnya, dengan berqurban diharapkan kita bisa menjadi lebih dekat dengan Allah swt. #tsaaaah #takbir
Nah, hewan yang diqurbanin kalo di Indonesia biasanya sih kambing atau gak sapi.
Dari kecil, gue gak pernah seneng sama prosesi penyembelihan hewan qurban. Kenapa?

1. Gue gak tega denger suara kambing lagi diseret-seret.

Lo perhatiin deh, suara kambing yang lagi diseret-seret itu, kayak suara orang lagi dicekek. 17 tahun gue hidup, gue suka susah bedain mana suara kambing mana suara orang kecekek. Gue punya tetangga yang punya kambing. Suatu siang, kambing ini berbunyi atau biasa disebut mengembik. Sumpah, siang itu adala siang paling horror. Gue kira itu manusia dicekek. Gimana gak parno coba? Dan setelah dicek, ternyata itu suara kambing. Yeah, lo menang, mbing. Lo sukses bikin
gue ketakutan.

2. Gue gak tega mendengar rintihan kambing yang udah mau disembelih.

Pas gue kecil, gue pernah diajakin nonton pemotongan hewan qurban. Trus ada satu saat dimana sesosok kambing itu mulai disembelih. Dan kambing itu menjerit-jerit kayak gak mau disembelih. Gue langsung nangis. Gue gak tega.
Gue sering mikir, tukang jagalnya kok gak kasian apa sama kambing atau sapinya? Yah, seiring waktu, gue gak gitu-gitu amat sih mikirnya sekarang. Tapi ya tetep, gue salut sama profesi tukang jagal. Mereka bisa bekerja di bawah tekanan. Bayangin, si tukang jagal udah nyiapin goloknya buat motong hewan-hewan itu dan para hewan mulai jerit-jerit ketakutan.
Dan tukang jagalnya enjoy aja gitu nyembelihnya. Hiiiiih, geuleuh abis. 

3. Gue tidak mengerti apa esensi nontonin prosesi pemotongan hewan qurban.

Ya, gue sering bingung ngeliatin orang yang berkerumun ke mesjid atau tempat pemotongan buat ngeliatin hewan disembelih. Iyah, ngeliatin doang. Lah emang si sapi sama kambingnya pengen banget ditontonin orang? Bayangin dong, sapi atau kambing itu udah diujung maut, lo dateng ngeliatin mereka. Kedatangan lo tidak akan mengubah segalanya, kawan.
Lagian ya, nontonin hewan qurban mau dipotong itu bukannya malah kesannya kayak gangguin tukang jagalnya ya? Padahal tukang jagalnya udah mau berkonsentrasi menyembelih hewan hewan itu, lo dateng kesitu. Mending gitu lo ngelapin keringet si tukang jagal. Lo cuma ngeliatin doang doi kerja. Apalagi kalo anak kecil yang nontonin prosesi ini. Belom kalo yang tiba-tiba anak kecilnya
nangis ketakutan. Ini berbahaya loh menurut gue. Salah-salah bisa lehernya tukang jagal yang kepotong, bukan leher kambingnya -_-

4. Gue gak tahan bau kambing

Seminggu sebelum qurban, gue selalu berangkat sekolah melewati suatu lapangan yang menjual hewan ternak untuk diqurbankan. Wiiiih baunya semriwing. Makanya gue gak pernah berani deket-deket area pemotongan hewan kurban. Pertama, takut dikira kambing lepas bau men. Kedua, bau kambing itu melekat. Susah ilangnya. Syukur-syukur kalo abis pulang liat pemotongan hewan qurban lo langsung pulang dan mandi. Bayangin kalo abis ngeliat pemotongan trus diajak jalan sama keluarga atau temen ke mall atau tempat umum lainnya dan bau kambing masih melekat di tubuh lo. Ya, bayangkan saja.

5. Gue takut ada kasus sapi lepas

Banyak banget kan berita tentang kasus sapi lepas. Bahkan tadi panitia qurban di mesjid deket rumah memperingatkan
"Buat anak-anak, hati-hati ya. Jangan terlalu dekat dengan area pemotongan. Takutnya ada sapi lepas"
Men! Sapi lepas! Gue tadi nonton berita sore, ada warga yang hidungnya patah karena diseruduk sapi! Kasian banget gak sih?
Coba bayangkan dialog ini
Temen korban : *dengan nada sarkastik* Makin cakep aja itu idung lo. 
Korban  : Iya gue diseruduk sapi Idul Adha kemaren.
Temen korban : *hening* HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAH
Dialog tersebut gue yakin bisa menurunkan kepercayaan diri si korban. Harga dirinya jatuh karena diseruduk sapi. Kasian banget.

Anyway, gue tetep seneng sama Idul Adha soalnya atmosfernya seru banget. 
Kemudian, ada banyak daging yang bisa diolah jadi berbagai masakan menyenangkan. Hahahahahaha.
Happy Eid Adha 1434H! 

Comments