Ngegibahin si Petasan dan Eksternalitas

Dua ribu empat belas. Two thousand fourteen. Twenty Fourteen.
2014!
Gue sendiri gak merayakan tahun baru. Gak ngumpul sama temen atau jalan kemana. Gue lebih milih ngerjain case study, diskusi lewat Whatsapp, ngetwit dan kemudian tidur.
Makin tua, makin hilang excitement buat ngerayain tahun baru. Karena akhirnya gue sadar, itu cuma hari dimana kita ngerayain pergantian hari dan biasanya perayaan ini identik dengan bakar-bakaran. Bakar duit pake petasan maupun bakar jagung dan ikan.
Dan merayakan tahun baru pake petasan itu menurut gue merupakan eksternalitas negatif.

Apa itu eksternalitas? 

Kalo kata sebuah textbook, sebut saja Mankiw, eksternalitas adalah dampak-dampak tidak terkompensasi dari tindakan seseorang terhadap kesejahteraan orang lain yang tidak terlibat. Nah, gue sebagai si orang yang gak ngapa-ngapain di Tahun Baru ngerasa petasan adalah eksternalitas negatif karena :
- Bikin berisik
- Jadi susah tidur
- Kadang suka kaget sendiri
Kalau gue jadi pemerintah, mungkin gue bakal ngeluarin peraturan pajak kebisingan petasan. Buat petasan yang kebisingannya mencapai tingkat sekian desibel, disuruh bayar pajak sekian Rupiah supaya mereka mikir dua kali juga buat beli petasan. Males dong udah ngebakar duit trus disuruh bayar pajak juga?
Lagian kenapa sih kayaknya orang seneng banget beli petasan? Jujur, dulu gue cukup senang beli petasan. Biasa, pengaruh temen. Petasan kan mahal, men! Apalagi petasan yang bagus banget. Bisa sampe ratusan ribu atau bahkan jutaan rupiah. Duit segitu mah mending gue sedekahin #cieeee Udah gitu ya, petasan tuh berbahaya. Kemaren diceritain sodara gue. Kan doi dokter di sebuah rumah sakit. Nah, dia kebagian buat jaga di tanggal 31 Desember (ya buat para calon dokter. Berpikirlah sebelum kalian memantapkan hati buat jadi dokter. Saya males jadi dokter juga gara-gara jaga-jagaan ini hahaha) trus sodara gue cerita dia kebagian pasien yang tangannya robek gara-gara salah megang petasan tembak. Kan harusnya bagian yang kebakar menjauhi telapak tangan kan? Nah, dia malah megang petasannya di bagian yang kebakar itu -__-

Sekeren-kerennya petasan, akan kalah dengan kerennya luka yang lo dapat gara-gara kebakar petasan.

Comments