Saya Gak Nguping, Telinga Saya Memang Overpeka

Dari dulu, emang gue seneng banget mendengar. Dari suara musik, orang ngobrol, orang ngaji, bisingnya kota, dan banyak lagi. Alhamdulillah, indra pendengaran gue berfungsi normal ya walaupun pernah ada sedikit masalah tapi itu gak mengurangi kepekaan gue buat mendengar. Kalo gak nangkep apa yang diomongin orang emang sering terjadi karena gue sendiri suka lamban dalam menangkap omongan orang *ya, saya ngaku. Kadang saya lebih seneng mengiyakan suatu statement karena bingung mau nanggepin apa* Tapi yang gue bilang, itu gak mengurangi kepekaan gue buat mendengar apapun yang bisa didengar.

Dari mendengar, kita bisa mengerti keadaan. Dari mendengar, banyak pelajaran yang bisa kita ambil. Dan salah satu hobi gue adalah mendengarkan percakapan orang di sekitar gue. Ini bukan nguping ya. Kalo nguping kan sengaja pengen dengerin karena ada satu maksud dan pasti lo akan fokus kalo nguping. Beda dengan sekedar mendengar, jadi ada beberapa bagian percakapan yang gak gue denger karena gue gak fokus dengerin. Emang karena kebetulan ketangkep sama kuping aja. Ini pandangan gue tentang bedanya orang nguping sama emang kupingnya peka. Kalo kata orang, gue ini tipe pendengar yang baik. Gue lebih seneng dengerin daripada bercerita, memang. Dan menurut gue sendiri, telinga gue emang kadang suka overpeka. Suara yang orang lain gak denger, biasanya gue duluan yang denger. Jadi mikir, mungkin gue sodara jauhnya Superman.

Dan inilah, salah satu cerita gue tentang mendengar dan responnya.
Suatu hari, gue pulang dari sebuah mall di Depok dengan angkutan sejuta umat di Depok, sebut saja angkot.
Gue duduk di seberang dua orang mbak-mbak. Kita sebut mereka Mbak A dan Mbak B ya. Nah, si mbak A ini tiba-tiba curhat ke mbak B. Begini curhatan yang sempet gue kupingin

Mbak A : "Kenapa sih aku kok selalu dicap salah sama orang? Kemaren aja aku dimarahin sama supir angkot gara" bayarnya kurang" *seinget gue dia cerita tentang cowoknya juga tapi gue gak terlalu denger*

Intinya Mbak A ini curhatnya kayak sedih gitu. Sempet nutupin mulut curhatnya, kayak pengen nangis.

Mbak B hanya merespon "Yang penting sih komunikasinya. Coba dijelasin ke orang-orang blablablaaaa" gue gak terlalu denger respon Mbak B tapi yang gue liat Mbak B ini memberi pencerahan sekenanya aja.

Tiba-tiba Mbak A udah mau turun dan sebelum turun dia ngucapin makasih ke Mbak B. Pergilah Mbak A, tinggal Mbak B di angkot dan beberapa penumpang.
Kemudian Mbak B mengeluarkan statement ke penumpang di sebelahnya (mungkin keluarganya atau teman, entahlah. Tapi kayak gak akrab juga sih) dengan tampang bete

"Iya tuh, gaktau tuh dia (si Mbak A) siapa. Tiba-tiba curhat ke saya"

Oalaah...kecurigaan gue terbukti! Si Mbak A ini bukan siapa siapanya Mbak B. Pantesan Mbak B ngasih pencerahannya gak nonjok, standar-standar aja.
Pertama denger curhatnya Mbak A entah kenapa agak tersentuh #eaaa tapi pas tau si Mbak A asal curhat ke orang aja, langsung pengen ngakak sejadi-jadinya. Mbak A ini lucu banget. Bisa-bisanya curhat tentang diomelin sama abang angkot ke orang yang gak dikenalnya. Tapi abis dipikir lagi, kenapa Mbak A ini mau curhat ke orang yang gak dia kenal?
Pikiran pertama, mungkin iseng doang.
Pikiran kedua, mentalnya terganggu.
Pikiran ketiga, dia gak punya temen curhat lagi :(
Sedih banget gak sih? Bayangin kalau emang beneran dia gak punya temen curhat. Kasian banget ya, dia punya segudang beban hidup tapi gaktau harus cerita ke siapa. Kalo gue jadi dia, rasanya pengen meledak sampe jadi debu *hiperbola*
Semoga si Mbak A menemukan temen curhat sejati, ya. Tolong didoakan.

Akhirnya gue pun harus turun dan ganti angkot. Di angkot lain, gue menemukan dua penumpang remaja perempuan. Diperkirakan masih SMA, kayak gue. Si remaja A baweeeeel banget. Udah gitu suaranya melengking kalo ngomong. Remaja B tidak sebawel remaja A. Sepanjang remaja A ngomong, gue udah mulai mengasah keris di belakang punggung gue. Siap-siap kalo nada suara dia makin tinggi, mau gue lempar kerisnya layaknya bumerang. Mungkin  gue bakal kasih nama Kerisrang.
Pelajaran buat penumpang angkot :
Ada saatnya lo pengen ngelempar keris ke ABG yang nyaring banget suaranya, ada. 

Malam itu, merupakan perjalanan pulang paling lama yang gue alami seumur hidup. Tapi kalo gak ada si Mbak A dan Remaja A, mungkin hari ini gue gak punya bahan cerita buat blog :) terimakasih  kalian!

Comments