Kompek 16 Adventure, Finale episode

13 Februari-Semifinal dan Final

Wiiiih hari terakhir rangkaian Kompek 16. Bersyukur banget bisa ngerasain babak ini lagi.
Oh iya, Semifinal tetep dibagi ke 3 pool. Dan alhamdulillahnya, Smansa Depok gak ketemu di pool yang sama lagi :')
Smansa A sama siapaa gitu. Smansa B sama Smansa Bogor dan SMAK 3 BPK Penabur. Wuuuuh, ngeri banget.
Babak awal Semifinal, keberuntungan belum berpihak kepada Smansa B. Namun lama kelamaan, mulai
meningkat poinnya, minus-minusan, mulai seru tetot-tetotnya. 



Kelakuan tim gue di Semifinal

Dan akhirnya.......
SMANSA B LOLOS KE FINAL!  Skor akhirnya cukup mengagetkan. Gue sendiri kaget banget pas liat skornya *sujud syukur*

Dan di pool Smansa A, ternyata SMANSA A LOLOS JUGA. 
ADA 2 TIM SMANSA DI FINAL KOMPEK 16! *sujud syukur lagi*

Selesai semifinal, disuruh keluar ruangan dulu. Trus ketemu deh sama tim BC yang abis presentasi.
Awalnya ngetroll dulu gue, sok sedih. Trus gue bilang "Nanti gue bakal ngelawan Jabbar di babak One on One" langsung deh Fany Akbar Vania jejeritan hahahaaa.
Pas lagi duduk di Selasar, buka whatsapp, ternyata udah ada jarkoman dari Kak Dhika buat "mengumpulkan pasukan" demi nonton 2 tim EQ Smansa Depok
di Final. Terharu sih, tapi kocak banget. Bayangin, kata Kak Ninda, jarkoman itu sampe disebar ke grup angkatan dia -__-
Break sebentar, disuruh balik lagi ke pool masing-masing dan mulai mengerjakan presentasi untuk babak final. Wiiiih gak nyangka banget bisa
ngerasain ngerjain presentasi Kompek. Sampe ke babak final. It's....ineffable.
Dua jam di pool buat ngerjain presentasi sambil diawasin seorang kakak panitia, Smansa B kebanyakan leyeh-leyehnya pas ngerjain presentasi.
Kita malah ngajak ngobrol kakaknya hahahaaa. Pas detik-detik akhir, baru deh panik karena banyak yang belom selesai presentasinya. Penyakit banget emang -__-
Selesai ngerjain presentasi, ishoma dulu. Trus Smansa Depok langsung diskusi buat presentasi. Gue panik juga karena masih banyak yang lowong di presentasinya.
Dan akhirnya babak Final sesi presentasi dimulai *jeng jeng jeng*
Setelah 3 tim+beberapa panitia berkumpul di ruang Seminar A, mulai dibacain peraturannya.
Trus tiap tim disuruh ngambil nomer undian. Kali ini tangan gue lagi gak bener, gue dapet urutan pertama.
Dan kalian harus tau, opening presentasi tim gue tuh pertamanya mau pake pantun gitu. Iya, pantun bikinan Adhita. Makasih ya Adhita :D
Eh, di akhir pembacaan pantun, Sintia lupa pantunnya. DENG! Seketika kicep. Ruangan hening. Kemudian ada suara tepuk tangan. Gue langsung lemes, men.
Lesson to learn : jangan pernah nyoba baca pantun buat opening presentasi kalo gak siap. Ever.
Mulailah kami mempresentasikan hasil "kerja keras". Sejujurnya, gue ngerasa gak menguasai materi ini. Gue merasa berdosa karena terlalu santai. Gue hina, gue jahat,
gue lebay. Fix.
Dan tahukah kaliaaan siapakah juri kami kali ini? Pokoknya yang satu Ketua Departemen IE UI. Satunya lagi, Abang Jakarta Pusat idola entah siapa sejuta umat, Bang Diaz Erlangga.
Sounds familiar? Iya, dia alumni Smansa. Yang suka ngajar SC Ekonomi.
Selesai tim gue presentasi, ternyata udah ada Kak Ninda. Gue ngobrol-ngobrol deh sama Kak Ninda. Eh pas ngobrol gue diliatin kakak Tim Materi. Mungkin gue terlalu berisik -_-
Pas tim lain presentasi, gue ngerasa ngedown. Presentasi gue gak maksimal banget. Gue nyesel.

Selesai 3 tim presentasi, lanjut ke babak Final yang sesungguhnya. 4 babak paling seru.
Soal Wajib-Rebutan-One on One-High Risk High Return.
Kita mobilisasi ke Auditorium. Trus Smansa Depok ngumpul tuh. Udah mulai rame sama alumni Smansa yang kuliah di FE.
Tiba-tiba.....ada banyak Batik Merah di Auditorium. Beberapa anak 12 IPS bela-belain bolos bimbel buat nonton ke FE!!!! Gila, kurang seneng apa cobaaaa.
Padahal pas siang, gue nanya ke Adhita "Anak Smansa bakal dateng gak?" trus dia jawab "Kayaknya gak bisa". Seketika gue pengen nyambit Adhita pake kalkulator.
Sebelum final EQ, masih ada presentasi ERP sama final EDC. Jadi selama itu, anak Smansa foto-foto dan ngerusuh di Auditorium hahahaa. Penyakit banget emang.


Supporter paling heboh se FEUI!


Kelakuan banget lah Smansa -_-

Dan akhirnya dimulailah final EQ. Sebelum turun ke panggung, Smansa Depok jargon dulu "MARI BUNG REBUT KEMBALI!" Super excited!
Babak demi babak mulai berjalan. Pas soal Wajib sama One on One, keadaan belum terlalu panas. Tensi meningkat di babak Rebutan.

Serius edisi pertama

Serius edisi 2

Bisa dikatakan serius

Guenya mulai jutek -_-

Babak One on One :')

 Bener-bener kejar-kejaran skor, mulai minus-minusan. Dan sampailah di babak High Risk High Return. Di babak ini, kita diharuskan menginvestasikan nilai kita.
Kalo jawabnya bener, dapet skor sesuai yang ditaruhkan. Kalo salah, skor berkurang setengah dari yang ditaruhkan.
Dan sesungguhnya, inilah babak yang bisa mengubah segalanya.
Tim gue taruhannya kecil-kecil. Sempet naro gede di topik Tokoh tapi ternyata gue gabisa jawab. Pas naro poin cukup besar di Manajemen, SMAN 4 Denpasar naro poin lebih
besar, di pertanyaan Hitungan Ekonomi udah naro gede, jawabannya salah lagi. Emang bukan jalannya buat jadi juara 1 :'D

Pasang taruhan
Udah nyampe final Kompek 16 aja menurut gue udah jadi biggest achievement gue. Seneng banget. Gue yakin panitia Kompek pada kesel sama Smansa Depok.
Kerjaannya telat mulu, tapi bisa sampe Final :"D hahahaaa.
Ketegangan belum berakhir karena masih ada pengumuman Juara Umum. Sebelumnya, ada performance dari vocal group FEUI sama pemutaran
video Kompek 16. Asli, merinding banget pas liat videonya. Gue kangen semua hal tentang Kompek 16, padahal acaranya belum resmi selesai. Gue berdoa,
semoga tahun ajaran depan gue keterima jadi mahasiswi Manajemen UI 2014 dan jadi panitia Kompek 17. Aamiin, doain ya :)
Tahun ini belum saatnya Smansa Depok membawa pulang piala kaca besar itu. Mungkin di Kompek 17. Aamiin.
Dan resmi sudah Kompek 16 berakhir. Seketika memori tentang Kompek 16 muncul di pikiran gue. Dari mulai ngerjain seleksi regional, keselnya nungguin yang suka telat, paniknya ngerjain soal penyisihan, ngorek-ngorek tanah buat dapetin password, naik turun tangga di pos Manajemen, deg-degan nunggu
pengumuman. Kangen bangeeeeeeeeeeeet :")
Sebelum pulang, foto-foto dulu. Lagi-lagi, Smansa Depok diajak foto bareng tim Materi Kompek 16. Terharu loh :") padahal gak ada anak Smansa yang jadi tim Materi tapi mereka sangat ramah ke kita yang dari hari pertama kerjaannya menguji kesabaran panitia terus hahaha.
Dan ini Kompek terakhir gue di Smansa. Sebagai peserta. Tahun depan jadi Panitia. Aamiin ya Allah :D
Ini penutup karier Perekonomian gue di Smansa yang paling keren.
Makasih buat panitia Kompek 16 yang sangat keren kerjanya. Makasih buat segenap keluarga besar Smansa Depok yang sudah mensupport dari
awal banget sampe bisa nyentuh final. Makasih buat semuanyaaaa.
Dan makasih buat tim hebat Smansa Depok, maaf kalau gue suka ngomel-ngomel sendiri trus ngejutekin kalian hahahaha. I just love
you all so damn much :*
Mari Bung Rebut Kembali!

photo courtesy : Publikasi Resmi Kompek 16
Kamera Kak Ninda
Kamera Aya
Kamera Kak Ute 

Comments