Terimakasih Buat Kamu. Ya, Kamu

Akhir Ramadhan ini ditutup dengan pembagian Buku Tahunan dan Jaket Angkatan \o/
Resmi alumni? Alhamdulillah, iya. Kurang bangga apa sih udah jadi alumni Smansa Depok?
Gue bersyukur banget bisa sekolah di Smansa. Yang lingkungannya sangat mengedepankan paham sosialis demokratis, yang apapun dilakukan dengan semangat ukhuwah, yang bentar-bentar jargon, bentar-bentar event, wah parah banget deh Smansa!
3 tahun gue di Smansa menganut paham Learn-Lead-Left.
Kelas 10 masih belajar (learn) mengenal lingkungan. Gabung sama temen-temen baru, antusias ikut ini itu, kenalan sama kakak kelas, masih disayang-sayang, dikasih banyak wejangan tentang survival tips di Smansa, masih kebawa suasana MOPD.
Kemudian kelas 11, fase memimpin (lead). Mulai dapet amanah yang lebih berat. Jadi kordinator bidang di ekskul, jadi yang mengajak adek-adeknya di kepanitiaan, mulai membentuk identitas asli, sibuk sana sini, ngejar-ngejar guru buat tandatangan, bikin laporan, eval eval eval sampe mabok.
Dan akhirnya sampailah di kelas 12, fase meninggalkan (left). Sertijab dimana-mana, gantian ngasih wejangan ke adek kelasnya, banyak ngadain event angkatan, bentar-bentar rapat, bentar-bentar diskusi angkatan, jarkom ini itu, belajar belajar belajar buat UN dan berbagai tes masuk perguruan tinggi.
Walaupun 3 tahun di Smansa gue gak selalu mulus gue tetep seneng banget jadi bagian kecil Smansa. Karena selalu ada orang-orang yang menghibur dan mendukung gue di setiap saat gue jatuh. Gue gagal ke OSN 2 kali, contohnya. Yang nyesek sih yang pas kelas 11 karena seharusnya gue berkesempatan masuk namun apa daya, kuota memang kejam :')
Tapi gue bersyukur, gue jadi punya waktu lebih banyak berkumpul sama temen seangkatan di awal kelas 3 dan jadi aktif ikut Forkat. Malah dapet amanah di Forkat juga.
Gue gak dapet SNMPTN. Tapi kemudian gue bersyukur, kalau gue dapet SNMPTN, gue ngerasa gue bakal banyak ngeluh dan bakal kayak temen-temen gue yang lain yang terlalu dini merasakan padatnya kegiatan kampus. Gue disuruh bersabar dan menyiapkan diri supaya jadi anak kuliah yang pantas. Banyak banget sebenernya hal yang gagal gue raih di SMA tapi akhirnya gue malah bilang "Untung gue gak dapet ini....."
Mungkin karena gue tipe yang suka ngeluh dan bosenan, Allah ngasih gue jalan yang lebih seru dan menantang buat gue lewati. Allah nyuruh gue untuk belajar sabar dan syukur. 3 tahun di Smansa, gue bener-bener ditempa untuk bisa belajar syukur dan sabar lebih banyak.
Jadi ya emang bener kalo kata pepatah "Every cloud has a silver lining" ya emang, selalu ada hikmah dibalik tiap kejadian. Tinggal bagaimana kita bersyukur di saat kita senang dan bersabar di kala sedih.

Terimakasih banyak, Aethernum! Terimakasih banyak, Smansa! Kalian mengajarkan saya banyak hal yang mungkin gak akan saya dapatkan di sekolah lain. Smansa ngajarin hebatnya ukhuwah, kerennya kerja keras, memukaunya sabar, menakjubkannya syukur, dan banyak lagi.
Aethernum! 3 tahun gue di Smansa sangat berwarna karena kalian. Tetap jadi bintang di langit sana ya. Seperti bintang yang kita lihat waktu stargazing kemarin. Okay, Aethernum?

This is us, Aethers 

Comments