Maba Mau Cerita

2 bulan belom cerita-cerita tentang kuliah.
Walaupun dulu sering banget denger kuliah itu enak, santai, asik, nyatanya?
Gue terjebak di antara PR Matek dan PPT MPKT-A. Oh iya nanti ada kuis Pengantar Ekonomi juga -_-
*langsung belajar*
Gak deng, gue lagi gak mau ngambi.
Ketika gue SMA, gue mendengar kakak kelas gue banyak banget yang kangen Smansa. Padahal, gue yang masih SMA rasanya pengen cepet-cepet kuliah.
Dan ternyata, Smansasick itu benar adanya.
Gue kangeeeeeeeeeeeeen banget sama SMA gue. Kangen Smansa, kangen temen-temen Smansa, suasananya, lapangannya, acara khas Smansa, tilawah pagi Smansa, doa Robithoh, bahkan jarkoman khas Smansa dengan hashtag #noedit
Sabtu kemarin, anak Aethernum Bandung lagi pada turun gunung dan kita meet up di Margo. Awalnya emang ngajakin anak Sens Club doang, tapi ternyata malah jadi rame banget. Seneng banget akhirnya ketemu mereka lagi :')
Senin kemarin, sebelum kuliah gue mampir dulu ke Smansa. Kebetulan Smansa lagi ada acara Idul Adha jadi ya main ajalah sekalian.
Menginjakkan kaki di tanah Smansa lagi, dan kemudian semua memori itu terpanggil kembali. Dulu gue masih polos banget di Smansa, kemudian ketemu Xevenovica, kelas paling rusuh dan ngangenin selama 18 tahun hidup gue, menjalani beratnya kehidupan Smansa, nyapa kakak kelas, salam sama guru-guru, ngobrol sama mamang, make batik merah untuk pertama kalinya. Udah 3 tahun yang lalu loh gue melakukan semua hal itu untuk pertama kalinya. Dan 2 tahun berjalan, Aya yang cupu nan polos berubah jadi lebih baik, gak bisa diem, makin santai *eh, udah punya banyak temen bahkan nemu keluarga baru :)
Tapi karena kemaren di Smansa cuma ketemu Haddar, gue berasa hampa banget di Smansa. Jadi, sebenernya lo kangen Smansa atau apa nih Ay? Gue kangen keduanya :") Gue kangen berada di tengah-tengah Xevy, terutama. Kelas pertama dan kelas yang paling gue sayang. Kenapa paling disayang? Karena kelas inilah yang membantu gue menikmati kerasnya Smansa di tahun pertama. Namun, bukan berarti gue gak sayang sama yang lain. Kadar sayang itu bisa berbeda-beda, kawan.
Bukannya gue gak seneng kuliah, gue seneng akhirnya terjun ke dunia yang pengen banget gue pelajari selama ini. Ekonomi. Kenapa sih mau Ekonomi dan FEUI? Aside from gue seneng sama Ekonomi (walaupun gak terlalu seneng itungannya) dan banyak temen yang masuk FE, gue seneng banget hawa FEUI. Pas gue SMA dan sering banget gue ke situ, gue ngerasa kampus ini milik gue. Entah gue dibutakan oleh apa, tapi rasanya kalo gue lagi ke FE dan kemudian harus pergi meninggalkan FE, FEUI selalu memanggil gue untuk kembali dan belajar di sana #tsaaah. Seiring waktu, gue makin mantap kalau FEUI adalah tempat gue.
Sebagai stupid maba level awal, gue lagi beradaptasi dengan suasana baru ini. Nemuin hal-hal seru kayak SMA bukan hal mudah. Kampus adalah dunia profesional. Beda sama Smansa yang kekeluargaan dan ukhuwahnya kuat banget. Kalau masalah tugas sih, emang pasti lebih berat kuliah. Iyalah, cara belajarnya aja udah beda sama SMA. Mahasiswa dituntut lebih aktif dan menggali pengetahuannya sendiri *berasa OBM lagi*.
Walaupun kuliah berat, gue bersyukur bisa ada di FEUI. Lingkungannya asik dan dinamis. Selain itu, gue juga udah menemukan temen gibah belajar yang asik di FE. Sukses ya buat UTS pertama kita di FE! 2 bulan ini mengajarkan gue banyak hal. Walaupun banyak kisah sedih seperti ditolak kepanitiaan *nangis lagi* tapi gue bersyukur udah mulai bisa menghadapi kerasnya kuliah. Ya, walaupun waktu itu pake acara ngedown abis-abisan ngeliat temen yang ambi. Abis gue nangis dan memikirkan hal tersebut, gue merasa lebih kuat dari sebelumnya. Gue kembali bangkit dan berusaha mengejar teman-teman yang super itu. Merdeka!

Bagi anak SMA, nikmati masa Putih Abu-Abu kalian sebaik mungkin. Yang udah tahun terakhir, nikmati momen terakhir make Putih Abu-Abu (dan Batik Merah, bagi anak Smansa). Karena masa Red Batik tidak akan terulang lagi. Gue aja kangen banget pake Batik Merah. Lakukan banyak hal yang mungkin gak bakal bisa lo lakukan kalau udah jadi stupid maba seperti gue. Gue belum sempat manjat atap Al Wustho,misalnya. Ya kali deh tiba-tiba gue ke Smansa trus manjat atap Al Wustho -_-
Dan menurut gue, SMA emang beneran masa terindah yang terjadi pada hidup gue. Viva La High School!

Comments