Sky Is No Longer The Limit. I Am.

*tarik nafas* *hembuskan*
Kenapa sih gue gak pernah bikin opening tulisan yang bener. Hmm.

Oke, jadi sekarang gue sudah sampai di semester kedua di Fakultas Ekonomi (dan Bisnis) di sebuah universitas yang kata orang sih keren banget *mulai sombong*. Nah, dengan gue sudah berada di fakultas terkeren di universitas terdahsyat se Indonesia, gue mau dong mengaktualisasi diri gue lebih dalam. Hal ini gue tempuh dengan ikut kepanitiaan dan daftar organisasi.

Di FE sebenernya gue udah sering daftar-daftar kepanitiaan dan jadi panitia. Walaupun gak semua kepanitiaan menerima gue sebagai staff, ada satu kepanitiaan yang akhirnya memberi kesempatan gue untuk berkontribusi di event tersebut. Apakah kepanitiaan itu? KOMPeK 17 Emphasize!

Setelah 2 tahun mengikuti KOMPeK sebagai peserta, kini gue pengen jadi seseorang yang kerja di acara besar ini. Awal banget, gue sebenernya daftar jadi staff Materi EQ tapi sayangnya gue tidak berada pada acceptance area koornya, haha. Nah, selain tertarik jadi staff Materi, gue juga pengen jadi LO EQ. Why LO? 2 tahun ada di KOMPeK, salah satu hal keren yang gue dapatkan adalah punya LO yang baik-baik banget. Gue pengen juga dong ngasih experience serupa ke dedek-dedek emash dari seluruh penjuru nusantara. Akhirnya setelah menunggu sekian lama, dibukalah pendaftaran LO. Gue masih inget banget waktu itu kak Semi baru mau nempel kertas oprec di Mading, dan gue sama beberapa temen gue udah nungguin biar gak ketinggalan nulis nama di kertas itu. Karena hal itu, akhirnya kak Semi membiarkan gue buat nulis nama dulu di kertas itu baru kemudian ditempel di Mading. Tau gak? Gue nulis di urutan pertama. Ambi banget ya? Haha. Setelah interview, menunggu-nunggu, kemudian diterimalah gue sebagai staff LO EQ. Alhamdulillah!

Menjadi LO Economic Quiz sangatlah menantang. Karena, disini lo gak hanya menghandle 1 tim. Lo akan memegang 4 tim! Beserta guru pendampingnya. Kebayang ada berapa orang yang harus dihandle jika 1 tim terdiri dari 3 orang? Tapi gue teringat kata-kata koor gue, kak Aul, “Pelayanan pelayanan pelayanan” dan “Ikhlas dalam bekerja. Sebab pekerjaan yang dilakukan dengan ikhlas akan menghasilkan output yang berbeda” Pokoknya akhirnya gue semangat banget ngasih yang terbaik buat dedek-dedek gue beserta gurunya. Walaupun gak mudah, gue mau nunjukkin gue pantas buat amanah ini #tzah. Seneng banget mereka juga seneng ada di KOMPeK :D Gue juga jadi dapet banyak insight tentang anak SMA jaman sekarang (belum juga setaun, Ay lulus SMA...) 


Foto ber13 bukanlah wacana!
Menjadi LO juga artinya menjadi bagian dari keluarga KOMPeK dengan anggota terbesar. Berapa total LO yang dikerahkan untuk event ini? 48 orang! Paling banyak dari EDC karena EDC ada 24 tim tapi LOnya satu tim satu LO, gak kayak EQ. LO EQ sendiri  ada 10 orang. Gue seneng banget bisa kerja bareng-bareng orang yang luar biasa. Keren banget semangatnya buat ngelayanin pesertanya. Menjadi LO juga akhirnya nambah kenalan gue secara cepat di FE. Iyalah, gaulnya berpuluh-puluh orang :D LO EQ sendiri juga seru banget. Gue sampe lupa kalo gue lagi kerja karena gue punya mereka. Teman sepermainan gue selama acara berlangsung. Banyak banget hal-hal yang kita lakukan,kayak main jebot di DPR, selfie pas dedek-dedeknya ngerjain soal, dan seru-seruan lainnya yang emang seru banget! Bersyukur banget gue punya mereka *That haaa aaaah moment*

LO EQ dan Kak Sukim, our wakoor LO di DPR
LO EQ ketika dedeknya ngerjain 300 soal :D

LO KOMPeK 17 edisi gak fullteam

LO KOMPeK with koor dan wakoor tercinta di Kemendikbud. Full team!


Keluarga gue, keluarga KOMPeK 17!

Cara  gue yang kedua adalah daftar organisasi. Nah di awal semester 1, gue tuh kayak udah fix banget mau daftar BPM FE UI. Kayaknya keren aja gitu ikut jadi staff di lembaga tertinggi se FE UI. Karena sebelumnya, gue belum pernah ikut-ikut organisasi kayak gini. Palingan cuma ekskul pas SMA. Ya walaupun ada jabatannya juga di ekskul itu tapi beda rasanyaa. Setelah 2 bulan berjalan, tiba-tiba kepikiran buat nerusin di jurnalistik dengan ikut BOE. BOE adalah Badan Otonom Economica. Ya pokoknya keren banget lah BO yang ini. Google aja. Tapi niat daftar BOE ini suka ilang-ilangan gitu sebenernya. Dengan prinsip “If you never try, you’ll never know” gue fearless aja tuh akhirnya ngefixin mau BOE.

 Oprec-oprec organisasi akhirnya dibuka di semester 2. Gue akhirnya daftar di BPM dan BOE. Di BPM gue daftar komisi Aspirasi sedangkan BOE gue daftar Penerbitan, katanya divisi kerja keras. Gue gak mikir kalau gue nanti double agent kayak apa. Ya jalanin aja dulu tahap pertamanya, wawancara. Seperti wawancara-wawancara sebelumnya yang pernah gue jalani, ya gue jalani aja seperti biasanya. Nah kalo BOE, selain wawancara, ada juga FGD dan tugas. Kalo BPM, cuma wawancara. Jadwal interview gue buat dua organisasi ini mepet banget. Tugas BOE pun gue kerjain deket-deket deadline (Yes, sepertinya di FE gue berubah jadi deadliner).

Hasil akhirnya? Gue keterima di BPM dan tidak diterima di BOE. Gak papa :)  Emang niat awal gue kan di BPM, haha.

Dan sekali lagi, gue bersyukur banget berada di BPM. Padahal baru beberapa minggu di BPM tapi udah ngerasa deket sama komisi sendiri. Sekarang juga lagi dalam progress buat kenalan sama seluruh fungsionaris. Yey! Semoga setahun gue akan penuh warna ya bersama BPM :D 

Keluarga kecil Aspirasi. Ready to #ToastUpYourAspiration
Left to Right : Gue-Kak Jume-Pande-Nurul-Kak Nana
Dua hal ini menurut gue belum cukup buat menggali diri gue buat 4 tahun masa kuliah (aamiin 4 tahun!). Kalo kata kakak gue “Kalo kuliah di FE, sky is the limit.” Kalo menurut gue sih batasannya bukan langit. Langit itu terlalu luas. Diri gue lah kadang yang suka gak berani ngembangin diri sendiri. Makanya, gue sekarang bakal berusaha buat nyoba hal-hal baru yang belom pernah gue coba sebelumnya. Gue akan sering bertanya ke diri gue “When was your last time doing something for the first time?” Doain yaaa

Comments