Penyelamat Di Kala Mager dan Macet bernama GO-JEK

Sebelum UAS kelar, gue sungguh sangat antusias dengan libur yang akan gue dapatkan sebagai
balasan atas kerja keras gue berkuliah selama satu semester. Libur 3 bulan perdana gue. Ulangi (((3 bulan))). Sebelum gue ditawarin jadi BPH Social Act 2015, bayangan liburan gue yang bersih gak bakal ke kampus lagi sudah tergambar jelas di kepala gue. Tapi lama kelamaan, gue mulai membayangkan 3 bulan gue kalo gak ada aktivitas. Pastinya bakal menurunkan tingkat intelegensia gue (re: tambah lemot). Untungnya, gue ditawarin jadi BPH Social Act 2015. Lumayan produktif lah liburan gue.

Anyway, karena gue sudah diamanahkan sebagai Wakil Koordinator HPD Social Act 2015, gue masih diharuskan bolak-balik kampus buat ngomongin hal-hal berbau HPD. Suatu ketika di bulan Ramadhan 1436 H, gue harus ke Perpusat buat diskusi sama koordinator gue tentang perHPDan. Tapi sebelumnya gue harus ke Bank BNI dulu buat ngurusin SMS Banking gue yang keblokir karena kebodohan gue sendiri. Dan ternyata antrian bank lagi didesain sebagai ujian kesabaran hamba Allah
yang lagi berpuasa. Lama pisan. Padahal bentar lagi gue harus ke Perpusat. Kalo gue naik angkot, gue bakal ngaret lebih lama lagi. Bayangan macet dan gerahnya di angkot mulai menghampiri pikiran gue. Selain itu, gue berusaha banget untuk mengurangi frekuensi kengaretan gue selama kuliah. 

Tiba-tiba munculah ide cemerlang. Gue akan menggunakan GO-JEK!

Helmnya Ksatria GO-JEK! (courtesy : google.com)

Setelah kemarin-kemarin cuma mendengar sekilas tentang kecanggihan ojek yang satu ini dan kebaikan hati GO-JEK dalam mempromosikan produknya, gue pengen order. Gue pengen
memanfaatkan promo Ceban Ramadhan GO-JEK yang Rp.10.000 untuk segala servis dalam jarak 25 km. Gue pesanlah abang GO-JEKnya. Tunggu punya tunggu, akhirnya ditemukanlah driver yang akan mengantar gue ke Perpusat. Gak berapa lama, drivernya dateng. Tapi antrian bank emang lagi gak bersahabat jadi gue suruh drivernya nunggu dulu. Untung drivernya sabar. Jadi terharu.

Selesai berurusan dengan perbankan, gue menghampiri driver GO-JEK tersayang.
 Nah, drivernya nanya ke gue "Neng, ini ke UI ya?"
Gue menjawab "Iya, bang."
Drivernya bilang "Maaf ya neng, nanti saya gak pake jaket sama helm GO-JEK. Masih takut sama insiden yang kemarin"
ya intinya seperti itu.
Gue balas "Oh iya, gak papa kok bang. Saya ngerti"
Insiden apakah yang terjadi antara GO-JEK dan daerah UI? Jadi ketika itu ada driver GO-JEK yang disamperin abang Ojek Kuning (Ojek yang beroperasi di daerah UI). Dikiranya, driver ini mangkal trus mau mencuri customer yang harusnya didapat Ojek Kuning. Padahal, driver GO JEK ini lagi nungguin dosen suatu fakultas, orderannya. Tapi abang Ojek Kuning tidak memahami maksud baik
driver GO-JEK. Akhirnya si driver GO-JEK ini 'diserang' sama abang-abang Ojek Kuning. Menurut cerita abang GO-JEK gue yang lain (besoknya gue ke kampus lagi tapi sekarang gue ke FE. Dan gue menggunakan GO-JEK lagi. Sungguh, GO-JEK pinter banget bikin saya manja dengan promo
free GO-JEK creditnya. Later on that), driver GO-JEK ini smartphonenya dilempar, spionnya dirusak, helmnya dipukul. Pokoknya tidak menyenangkanlah. Nah makanya, selama dua hari gue order GO-JEK dan minta dianterin ke UI, gue berasa gak naik GO-JEK karena tidak memakai helm hijau muda ala GO-JEK dan abangnya gak make jaket GO-JEK. Hal ini dilakukan sebagai antisipasi serangan selanjutnya dari pihak Ojek Kuning.

Sebenernya gue masih kepo sama insiden itu trus pengen nanya ke abangnya. Tapi gue lagi lelah banget. Jadi gue memutuskan pas gue order GO-JEK lagi, gue bakal nanya-nanya ke abang GO-JEKnya. Pas gue ke FE pake GO-JEK, gue memberanikan diri nanya-nanya banyak hal ke abangnya. Abang GO-JEK gue yang hari kedua namanya Abdul Sakur (yes, kita bisa liat identitas abang GO-JEK kita dan bisa sms dan telfon abangnya kalo kenapa-napa) ternyata dulunya adalah pemain bass yang suka nongkrong deket stasiun UI. Awalnya dia kepo sama GO-JEK karena ada abang GO-JEK yang lagi nunggu gitu. Trus diajak ngobrol deh tuh. Ternyata oh ternyata, driver GO-JEK yang diajak ngobrol Bang Abdul adalah salah seorang supervisor 0: Akhirnya bang Abdul ini join dengan GO-JEK. Pokoknya Bang Abdul sangat senang sudah menjadi bagian dari GO-JEK. Dia malah berharap Ojek Kuning juga ada yang gabung GO-JEK karena menurut dia GO-JEK sangat membantu nambahin penghasilan. Bang Abdul juga cerita tentang pembagian keuntungan di GO-JEK gimana, proses rekrutmen GO-JEK, dan gak lupa insiden UI. Untung abangnya sangat ramah dan mau melayani kekepoan tingkat dewa gue. Another plus for GO-JEK!

Di hari pertama gue order, gue mengandalkan promo Ramadhan GO-JEK yang diextend sampai 17 Juli 2015. Di hari kedua, gue berniat make promonya lagi. Tapi jam pemesanan gue lagi kurang baik jadi gue kena tarif normal. Untungnya, gue masih punya free GO-JEK Credit senilai Rp. 50.000. Yaa itung-itung nyobain pake GO-JEK Credit lah.

Kurang baik apa sih promoya GO-JEK buat manjain orang-orang males seperti saya :") Gue merekomendasikan buat order GO-JEK apalagi buat orang-orang dengan mobilitas tinggi yang males naik mobil. GO-JEK nyediain helm dengan hair mask dan masker jadi kalian bakal ngerasain nyamannya GO-JEK. Cara berkendara abang GO-JEK menurut gue aman banget dibanding ojek konvensional yang suka mangkal deket rumah gue. Udah gitu abangnya ramah banget. Malah gue sempet bingung pas abangnya minta maaf karena gak bisa pake jaket GO-JEK dan helm GO-JEK. Yaampun :"")


Abang hari pertama. 
Abang besoknya.
*Setelah menulis ini, I wish GO-JEK would hire me as their Marketing Manager, haha.*

Comments

Post a Comment