Memuntahkan Ide dan Cerita

Sedikit update dari kehidupan saya.

UTS udah kelar yeeey! Trus nilai beberapa udah ada yang keluar dan................ya bagaimana kalau kita rangkum ceritanya dan cukup bilang "Ucapkan alhamdulillah sajalah, Ay" Yap, jadi alhamdulillah buat nilai UTSnya.
 Karena UTS udah selesai, maka artinya tinggal beberapa minggu lagi menuju UAS. Dan artinya, persaingan politik di kampus lagi panas nih dengan diadakannya Pemira *idih sedap banget bahasanya* Gue orangnya emang gak terlalu ngikutin kalau di tingkat universitas kayak apa, tapi di fakultas sendiri udah sengit sih, haha. Masa pengambilan formulir pendaftaran buat calon Anggota Independen BPM FEB UI (Iya, Di BPM itu jabatan tertingginya disebut sebagai Anggota Independen atau akrab disebut AI. 2 tahun ini, BPM FEB UI punya 3 AI. AI itu gak harus 3, yang penting ganjil jumlahnya. Jadi 1 juga gapapa. Udah ya, ini jadi kuliah politik jadinya.) dan Ketua-Wakil Ketua BEM FEB UI udah dimulai dari Senin kemarin. Dan menurut gue, tahun ini akan much more seru dibanding tahun lalu. Tahun ini saya mengamati saja, gak jadi panitia maupun campaign team/manager.
Karena Pemira bentar lagi, artinya kepengurusan periode ini di semua BO dan BSO udah mau berakhir :'( Sedih sih sebenernya. Waktu berasa cepet banget. Kayaknya baru kemaren dapet sms selamat-kamu-terpilih-sebagai-staff-komisi-Aspirasi-BPM FEB UI dari Kak Nana trus tiba-tiba pleno akhir tinggal menghitung hari :"(. Apalagi gara-gara di sekre udah ditempel kalender bulan November-Desember (heran, kenapa enggak dari dulu gitu ya dipasang kalender di sekre) yang isinya adalah jadwal-jadwal buat dua bulan itu dan keliatan banget emang bentar lagi udah mau selesai semuanya. Yang biasanya abis kelas nongkrong di sekre, wifi-an (tapi wifinya rusak sekarang, huft), main PES atau Duel Otak, pasang taruhan buat sendal, dan banyak lagi hal-hal kecil yang kalo diinget selalu bikin ketawa-ketawa sendiri. Haaaa aaaah :")

But for all those good memories, I'm totally grateful for those little memories. I still have few weeks to make the most of it, so I'll try my best.  *elap aer mata*

Ohiya, minggu depan sudah iMotion dan tugas untuk akhir semester udah minta kasih sayang. Jadi, doain aja semoga gue tetap kuat dan tidak mudah putus asa dalam menjalaninya. Berdoa mulai!
Sebenernya kalo tugas kalo mau dibuat daftarnya mah pasti tak berujung, seperti cintaku padamu. HARUSNYA ini jadi pembelajaran gue biar gak numpuk tugas. Seharusnya dicicil. Supaya tidak seperti paruh pertama kemarin *kembali teringat ngedeadline berbagai paper diselingi baca materi UTS 19 bab* Hal yang sama juga berlaku untuk belajar. Gak ada lagi ceritanya pusing sendiri baca materi berchapter-chapter in a single night.

Dan sekarang pelarian gue ketika capek adalah.....novel. Gue dulu SMA kayaknya jarang banget deh baca novel. Entah kenapa sekarang jadi sering lagi baca novel dan beberapa buku yang tidak bisa dibilang novel tapi menyerupai (?) seperti bukunya Mitch Albom yang Have A Little Faith. Trus juga lagi suka baca buku Malcolm Gladwell kayak Blink dan Outliers (yang Outliersnya belum selesai hingga detik ini :')). Buku-buku tips semacam Steal Like an Artist juga gue baca. Kalo lagi kosong, suka ke toko buku sih gue dan buka-buka buku trus baca sekilas. Satu buku yang waktu itu gue baca adalah bukunya Desi Anwar, lupa judulnya apa, hehe. Diterbitkan dalam dua bahasa, Inggris dan Indonesia. Worth to read!
Gue jadi teringat pesan dosen Koperasi gue yang sangat bijak itu untuk terus membaca dan baca buku apapun. Bahkan buku fiksi sekalipun jika dibaca dengan sepenuh hati bisa jadi buku pedoman kita untuk melakukan sesuatu hal yang besar. Dosen gue nyontohin pemilik Uber misalnya. Salah satu buku yang dibaca oleh si pemilik bisnis transportasi terbesar ini adalah The Fountainheadnya Ayn Rand. Kalo kata dosen gue, buku ini menyelipkan pemikiran kapitalis yang mengilhami berdirinya Uber. Gue gak tau bener apa enggak karena belum baca bukunya. Coba dishare aja buat yang pernah baca. Dan pesan dosen gue tersebut, gue coba terapkan for the rest of my life. Gue jadi rajin baca apa aja. Dari yang penting sampe yang enggak banget. Karena gue percaya, buku adalah sarana pelarian gue dari kejamnya realita *halah* dan gue lagi bosen juga dengan sekedar browsing di internet atau nonton film, jadi gue kembali kepada buku deh. Selain itu, buat nambah insight-insight, tentunya biar lebih nyambung kalo ngobrol.

Some random thoughts, Depok lagi gerah banget. Tapi alhamdulillah seminggu ini udah ujan tiga kali. Tapi tetep aja gerah. Hal ini berakibat kepada keinginan untuk memotong rambut. Tapi tiba-tiba hati kecil Alia Rachma Ningtias berujar "Nikmat Allah yang harus disyukuri nih, Ay. Temen lo yang kena kanker pasti iri sama lo." Hmm. Benar juga. Trus tiba-tiba kepikiran "Ini rambut banyak juga ya. Kalo dipotong trus dijual trus uangnya dipake buat ngebiayain pengobatan pengidap kanker dapet berapa ya?" Hingga akhirnya sampai kepada titik "Ih, pengen buka salon yang bisa buat berdonasi juga deh buat pengidap kanker. Bisa gaya sekalian nambah pahala (?)" Jadi siapapun yang berminat untuk berkolaborasi sama gue, please kindly contact me. Email ada di sisi kanan blog ini. Bikin charity event aja juga gak apa-apa, kok. Gue mikir mau bikin salon supaya ada sustainabilitynya aja sih.

Ohiya trus sedih juga Pak Raden meninggal :( besoknya abis Pak Raden dimakamin, gue langsung nonton si Unyil dan dokumenter tentang Pak Raden (walaupun tidak selesai) trus malah browsing tentang PFN, trus nemu video tentang kondisi gedung PFN, tiba-tiba nemu ada komunitas film seluloid yang bermarkas di PFN, trus malah jadi meng-google tentang lembaga film dan komunitasnya gitu. Lihat, betapa mudah saya teralihkan dari Pak Raden sampe nyari komunitas film. Tapi entah kenapa gue menikmatinya, seneng deh. Jadi pelarian gitu.

Panjang juga ternyata update hidupnya. 


Comments