363 of 365

Kali ini, gue mau ngerangkum 2015 gue.

EVENT DAN KEPANITIAAN

Seperti yang semesta ketahui, FEB itu bukan Fakultas Ekonomi dan Bisnis. Tapi Faculty of
Event and Bazaar. Jadi setahun bisa banyak banget eventnya.
Di awal tahun, gue jadi staff LO EQ KOMPeK 17. Selesai dari situ, jadi staff PDD The 7th Student Research Day, kemudian ditawarin jadi Wakil Koordinator Humas, Publikasi, Desain Social Act 2015 serta Associate Team Leader Art di The 9th iMotion.
Di tiap kepanitiaan, dinamikanya beda-beda. Trus gue jadi ngerasain banget teori the law of diminishing return. Tau kan, kalo kita melakukan sesuatu, pada akhirnya kita bakal ngerasa jenuh? Nah.

Eniwei, perbedaan rekan kerja bikin gue belajar banyak. Gue udah nemuin partner kerja yang minta
banget digaruk pake cangkul, yang selo abis sampe yang ambi. Kalo jadi staff sih masih enak, soalnya masih diurusin sama koordinator dan wakilnya. Lah kalo jadi BPH? Urusan sendiri
aja belom tentu kelar, ini ditambah lagi kalo ngurusin staff. Gimana caranya ngebonding tim, bikin
ritme kerja yang enak. Apalagi kalo udah staffnya gak sesuai harapan, baik dari segi kualitas maupun kuantitas, muter otak lagi biar asik kerjanya. Hubungan sama partner juga harus dijaga banget.
Kalo kata senior "Nyari partner kerja sesusah nyari pasangan hidup, Ay"

Artmotion!

HPD Social Act 2015! Minus Siel :"

ORGANISASI

Jadi setahun kurang 4 bulan ini, gue bernaung di bawah satu lembaga yaitu Badan Perwakilan Mahasiswa (BPM) FEB UI. Tepatnya sebagai staff Komisi Aspirasi. Kerjaannya? Dengerin warga FE curhat, dicatet, dicompile, dikasih ke pihak-pihak yang berwenang. Gampang? Enak aja. There's no such thing as kerjaan gampang.
 Tapi tau kan kalo ada orang yang bilang "Kalo lo mengerjakan hal yang lo sukai, lo gak akan ngerasa kerja"? Itu yang gue rasain di BPM. Walaupun harus ribet-ribet bikin papan aspirasi, ngeinterview warga FE, ngompilein beratus-ratus aspirasi, gue seneng banget. Gue mengakui, jadi bagian dari BPM FEB UI 2015 itu the most amazing ride I've ever been. Orang-orangnya sehumble itu, asik diajak sharing dan melakukan hal-hal impulsif, sekat-sekat antar komisi biro gak kerasa, parah sih. Gak bisa dijelaskan. Asik banget, banget.
Bukan cuma Aspirasinya aja yang asik, tapi seisi BPM vibenya emang enak banget entah kenapa. Diajak kemana ayuk, diajak senang-senang oke, tapi sedih juga bareng-bareng.
Lingkaran pertemanan gue awalnya cuma ke BPH-BPH aja karena yang sering ada di Sekre ya BPH. Bergaul dengan BPH artinya bergaul dengan senior. Gue sampe dicengin "Aya gaulnya sama yang tua mulu dah. Cepet tua loh ntar". Tapi lama kelamaan, staff juga rajin ke sekre. Trus akhirnya kita mengisi hari dengan ngegosip, jalan-jalan, tidur belajar, mengerjakan tugas, mengabdi pada bangsa dan negara.
Gue bakal super duper kangen suasana Sekre yang sepewe itu buat tidur, PI-BPH yang asik parah, teman-teman staff yang seru, dan segala keseruan lainnya di BPM. Nanti gue cerita lagi ya.

Senja terakhir di semester ganjil sama Aspirasi :"

Keluarga #GoingBeyondTheLimits

#SekreLife
KEHILANGAN

Pertengahan 2015 gue diisi dengan kedukaan. Mbah gue yang super strong, yang udah nemenin gue dari gue masih bayi sampe jadi mahasiswa semester 2, wafat. Mbah yang ngedidik gue, ngegantiin peran nyokap for about 7 years. Yang strong abis, gak ngerti lagi.
Mbah gue Nasrani yang taat. Dan pasti kalo gue cerita gitu ke temen gue pada kaget. Padahal guenya  mah selo abis. Dan gue bangga punya Mbah yang beda keyakinan sama gue. Somehow, keren aja.
Tapi Mbah nggak lupa buat ngucapin selamat Idul Fitri pas Lebaran, suka nyuruh sholat, dan nyiapin sahur kalo gue puasa.
Biasanya gue kalo masuk rumah, karena belom punya kunci rumah, suka lewat kamar Mbah dulu trus pasti ditanyain "Darimana aja?" "Kok pulangnya malem?" Dudududu guenya cuma "Iya ada ini" "Iya abis ini" trus ngagalesor (ini bahasa apa, ya Allah) aja langsung ke dalem.
Gue inget pas mau berangkat rapat apa gitu trus Mbah bilang "Mbah seneng deh cucu Mbah aktif berpolitik. Karena politik itu penting." Aaaw :"
Well, politik kan gak melulu harus di pemerintahan kan? Aktif di organisasi atau kepanitiaan juga bagian dari berpolitik, kok.
Mungkin karena Mbah juga latar belakangnya pejuang gerilya pas zaman penjajahan dan hidupnya udah super keras dari kecil, she's so proud cucu perempuan satu-satunya aktif juga ikut ini dan itu.
Dan gue super terimakasih punya Mbah sekeren Mbah. Sekian.

TRIO

Entah kenapa di tahun ini, gue ada beberapa kerjaan yang pasti partnernya bertiga. Enggak banyak sih, tapi tetep berkesan.
Di Social Act, gue kerja bertiga sama 2 senior, Kak Djarot dan Kak Hilman. Dan gue jadi yang termuda di antara mereka dan juga cewek sendiri. Agak krik sih awalnya karena bener-bener belom kenal. Menjadi yang beda sendiri emang agak susah. Gue ngerasanya agak jadi penengah di antara 2 orang ini kalo lagi pada gak sefrekuensi. Tapi gue seneng-seneng aja, walaupun sempet kesel kalo lagi ada yang ilang-ilangan di saat genting.
Kemudian dilanjut pas bantuin senior, Kak Audah maju jadi Anggota Independen, gue jadi semacam konsultannya sama senior gue satu lagi, Kak Ragil. Gue bantuin (lagi-lagi) di bagian desain, publikasi dan strategi perang (?) sementara Kak Ragil di.....nyaris semua bagian kayaknya, haha.
Dan entah kenapa, tim ini berkesan banget padahal kerjanya cuma 2 minggu. Mungkin karena emang udah sesekre dan kenal duluan. Gue jadi makin deket ke Kak Audah dan Kak Ragil dan jadi banyak cerita ke mereka. Apalagi tentang kegalauan gue ditinggal orang-orang tersayang di BPM.
Dari kerjasama ini, ternyata gue ditawarin lagi kerjasama sama temennya Kak Audah, Kak Dikry namanya. Gue diajakin jadi Chief Marketing Officer di startupnya dia bareng alumni Fasilkom, Kak Choir. Kak Choir jadi Chief Technical Officer. Lagi-lagi, bertiga, cewek sendiri, paling muda sendiri. Udah kayak Sosact.

Gue jadi terbiasa kerja bertiga. Efisien dan gak banyak ribut. Kalo ribut juga paling bentar doang abis itu ketemu solusinya karena gampang memuaskan (nyaris) semua pihaknya. Tiap tim dinamikanya beda. Gue jadi belajar banyak dari tiap tim. Belajar gak egois, jadi penengah, jadi lebih sabar, dan banyak lagi.


SOULMATE

Yang pernah saya pahami, nyari belahan jiwa di kampus sesusah itu.
Entah buat sekedar ngobrol gak penting, diajak jalan, diajak makan, atau diajak
merenung sejenak. Tapi untungnya gue masih menemukan di antara keringnya FE.
Pertama, Madin. Ini temen dari semester 1. Awalnya, temennya temen sih sebenernya, haha.
Cantik abis, tapi suka ngaco emang. Madin ini tong sampah pertama gue di FE.
The true tong sampah. Dan dia juga menganggap gue sebaliknya. Karena kita suka tiba-tiba
random ngechat tentang apapun di jam berapapun. Bisa ngomongin A sampe Z tanpa ada topik
yang terulang karena selalu melipir kemana-mana obrolan kita. Gue banyak banget cerita ke dia tentang lelaki, pusing kepanitiaan, pusing kuliah, dan hal-hal random. Begitu juga sebaliknya. Kita mulai deket juga karena dipertemukan di satu kepanitiaan, dan satu divisi. Divisi apa? Publikasi, Dokumentasi, Desain. Iyah. Temen dari jadi kasta terendah sampe akhirnya kita mengalami social climbing naik sampe BPH PDD di berbagai kepanitiaan. Jadi ya kalo curhat tentang kerjaan pasti nyambung. Derita anak desain dan publikasi. Tapi karena jadwal kita udah mulai beda, jadi seringnya via chat aja curhatnya. Sekalinya ketemu, pasti langsung ngobrol banyak atau gak jalan-jalan impulsif, haha.
Senja di Darawolong ketika gue dan Madin sudah selesai nugas

Soulmate kedua baru ditemukan tahun ini. Namanya Kak Jume/Auntie Jume/Azume/Jums. Wakakom Aspirasi tahun ini. Deketnya karena apa ya....gaktau kalo ngobrol nyambung aja. Biasanya kita ngomongin cucian dan setrikaan yang numpuk di rumah (ini beneran!)
Trus karena sering jalan bareng atau ikut event bareng kali ya jadi makin deket. Tapi
gue ngerasa, gue makin deket ke Kak Jume pas gue lagi mau jalan nyari memory card
trus tiba-tiba Kak Jume pengen ikutan. Ends up, kita makan es krim sampe malem sambil cerita-cerita banyak banget. Baru akhir-akhir ini sih sering curhat-curhat terutama pas mau Pemira
kemarin dan gue lagi bantuin orang-orang. Trus juga suka belajar bareng, abis itu diakhiri cerita-cerita yang nanti diakhiri dengan "Ay, kok sama banget sih kita?" *Aya dan Jume high five*
Kak Jume juga yang bikin gue nangis pas tau Kak Audah kalah di Pemira kemarin. Tadinya gue gak bisa nangis. Trus tiba-tiba Kak Jume meluk gue, abis itu nangis deh gue. Akhir-akhir ini lagi sering sharing quotes baper ke Jume dan cerita banyak tentang.....banyak hal, haha.
Pasca FEUI's Day Run sama Onty. We're finisher!
Parah gak ngerti lagi, bisa ketemu separuh jiwa yang lain di tahun ini.

KEGALAUAN

Galau disini banyak banget. Galauin hal penting sampe yang apa banget.
Kalo akhir-akhir ini, gue lagi galaunya tentang "mau maju jadi BPH BPM tahun depan gak, Ay?"
Gue pengen maju, banget. Tapi gue gaktau mau jadi Ketua Komisi atau Wakilnya aja. Gue udah
ada partner maju juga. Kita jaga identitasnya demi keamanan negara ya, haha. Tapi dia juga
masih galau karena tahun depan katanya masih banyak juga yang mau dicoba sama dia. Gue juga.
Jadi kita belom deal-dealan yang fix siapa yang jadi Ketua siapa yang Wakil.

And that's my 2015, folks! Super terimakasih buat orang-orang yang sudah mewarnai 2015 gue :)



Comments